short trip

cerita ini tentang liburan singkat ke Semarang hasil memaksa bapak buat dateng ke undangan teman PPMKI yang mantu. 22-24 Juli 2011

22 Juli, jam 8 malam, dimulailah perjalanan Retha, ibu, mbak Ria, mas Momy. lewat Pujon-Jombang-Caruban-Ngawi, perjalanan yang biasa aja, karena truk yang banyak memenuhi bahu jalan. sampe di Sragen, mulai bingung harus belok dimana buat lewat Gemolong (menurut Om Woto n mbak Ely ini jalur yg lbh cepat). nanya ke pak polisi, akhirnya ketemu jg Gemolong. tapi jalannya sangat amat bolong, mana naek mobil Stream, jadi kasian ama mobilnya😦

23 Juli, 03.30, gantian aku yg nyetir. awalnya ngikutin travel plat ‘H’, tp begitu sampe di perempatan, GPS nunjukin belok kanan tp travelnya lurus, mulai perang batin. awalnya uda belok kanan, tp akhirnya diputuskan buat balik kucing ngikut travel itu. dan ternyata oh ternyata, jalannya makin menggila. bahkan hanya truk, mobil carry, pick up yang lewat situ. makin kasian ma Streamnya.😦

06.30, datang di Kota Semarang. jalannya lebar2, dan ga banyak Alf*mart/Ind*maret di sisi jalan. gak kayak di Malang, yang baru jalan 200m uda nemu kios2 itu. masih pagi, blm bisa check in, akhirnya nyari jalan dulu buat ke hotelnya. ternyata hotelnya ada di Simpang Lima n looks very exclusive. yippie!

08.00, masuk Lawang Sewu dengan keadaan masih belum mandi, demi membunuh waktu masuk hotel. disambut dg guide yang ramah (ga nanya namanya -___-‘), tiket masuk 10rb/org dan 30rb buat guide (menurutku sangat mahal). krn ada beberapa gedung yg direnovasi, jd ga smua gedung bisa dimasuki. dan guide mulai bercerita ttg Lawang Sewu padahal jumlah pintunya cuma 300 sekian. namanya jg anak muda, dateng2 langsung foto, ada spot bagus dikit, foto lagi. mpe mulai masuk gedung n foto di lorong, aku ngrasa hawa panas yang gak biasa. tp sulit dibedain ini panas krn belum mandi ato ada yang nyambut. dan si guide bilang, klo foto di tempat ini kadang akan ada ‘obs’ (energi makhluk lain yang hanya bisa ditangkap oleh kamera digital) yg bisa kliatan di kamera.

naik ke lantai 2, masih dengan lorong dan ruang2 besar yang kliatan tua. dan ditunjukin Kali Abang. konon, untuk tempat membuang jenazah ke dalam sungai. trs diceritain kalo luas bangunan 3 hektar, tp kamar mandi cm ada di 3 titik. gimana itu klo kebelet boker. hihihi.

naik lagi ke lantai paling atas, si ibuk males ikut. dan sampailah di hall yang sangat besar.

guide : “mbak, mas, kita sampai di ruang paling besar di gedung ini. disini ‘rame’ banget. tapi ga perlu takut/kawatir. yang penting berdoa, jangan nglamun. dulunya tempat ini dibuat tempat jamuan, dansa. bla bla bla”

busettt,, langsung bulu kuduk merinding. cm bisa komat kamit baca doa. jalan aja kayak ati2 banget, takut ‘nyenggol’. si guide mo ambil foto kami bertiga, trs begitu hasil jadi, ditunjukkin ‘obs’.

retha : “itu bukan lensaku yg kotor tah mas?”

guide : “pasti byk pengunjung yg nanya kyk gitu, ayo ntar saya foto lg, cari tempat yang lbh ‘rame’ (dg tersenyum)”

jalan lagi mpe ujung ruang. begitu sampe di gapura, si guide nggedhruk lemah (menghentakkan kaki di tanah) 2/3x. haduh mas, bikin makin merinding. dan difoto lagi kita bertiga dan voila, makin banyak ‘obs’ yang tampak. oh nooo,, oke, makin merinding, saatnya turun ke bawah.

turun ke bawah, ditunjukin ruang bawah tanah. diketuk pintunya lalu begitu dibuka, jeng jeeeeng. hawa panas menempa tubuhku yang kecut. ebuset, itu ruangannya gelap. kalo mo masuk, hrs bayar lagi n pake sepatu boot. krn ntar ganti guide n ada 3 ruangan. pertama, penjara jongkok dimana ntar kita hrs jongkok n dibawahnya kyk kolam aer gitu. kedua, penjara berdiri, jalan kudu ati2 krn dibawah ada duri2 besi lancip. dan terakhir, ruang pemenggalan kepala utk mbunuh orang jawa sakti yang gak bisa dibunuh dg cara apapun. tapi krn gak berani, jadi gak masuk ruang bawah tanah deh.

selesai sudah wisata di Lawang Sewu, meski masih meninggalkan penasaran dg ruang bawah tanah. ternyata harga tiket segitu gak mahal buat belajar sejarah and someday, i’ll be back to enter that room. hi hi hi hi.

bulet2 putih kyk itulah yang dinamakan 'obs', energi makhluk lain yang hanya bisa ditangkap kamera digital. 'obs' yang besar akan berwarna kemerahan (pojok kiri atas). maunya foto ini diedit dulu ngilangin red-eye-ku. tp gak bisa. dan aku ngrasa itu bukan sperti saya. SERAM!

Retha, ibu, mbak Ria, mas Momy yang belum mandi difoto dari lantai 2 Lawang Sewu. bekgron gedung yg lagi direnovasi. :))

setelah puas di Lawang Sewu, beranjak ke hotel dan goler2. dan tak lupa bbm ama temen asal semarang, Didiek. minta daftar kuliner maknyus di semarang. dapet peta nasi ayam, babat gongso, nasi goreng jawa, soto kudus mbak iin. plus oleh2 khas di Lunpia express n bandeng presto Juwana.

13.00 nyusul bapak di bandara A.Yani dg pesawat Lion Air dari Jakarta. setelah itu nyari makan, maunya nasi ayam. eh, nemunya Leko. eh, rasanya biasa aja yeiy. terus harga menunya blm termasuk pajak 10% (damn, i hate that!). perut kenyang, balik hotel, kali ini tidur bnran.

16.30, bangun, mulet2, mandi, ibadah, ndandanin ibuk yang mo kondangan. seneng banget mbenerin jilbab buat ke pesta. sekalian promo, kalo ada yg berkenan dg jasa saya, bisa juga lho, asal ada bayaran yang setimpal. heehehe.

18.00, nganterin bapak ibu kondangan di Akpol, terus anak2nya yang imut ini hunting makan. pertama adalah babat gongso yang kata Didiek rasanya yummy bgt. penasaran? ya pastinya. nyampe tujuan, langsung pesen. dan saat babat itu datang, sangat menggoda. begitu nyampe di lidah, rasanya manis. kuahnya kecap tok. ga ada pedesnya sama skali. jadi kurang cocok buat lidahku. kukasih nilai 6,5. (sori ya dik, rekomendasimu ga nampol di mulutku).

manis, gak pedes, harga menurut saya mahal

21.00 jalan ke Ciputra Mall, nothing special there. balik hotel, ke Lounge hotel nyicip welcome drink. lepas itu, hunting nasi ayam yang (lagi2) kata Didiek, rasanya enak, tempatnya di pintu masuk Mall Simpang Lima. dengan PD, aku ma mbak Ria, jalan nyusuri satu2 pintu masuk mall di kawasan Simpang Lima. smua mall disitu yang punya nama cuma Ciputra, yang lain gak ada. diliatin satu2 di pintu masuknya, mana nasi ayamnya. jalan lurus terus, nanya pak parkir, katanya Mall Simpang Lima ada di seberang Utara. akhirnya kita nyebrang ke tengah lapangan hampir ditabrak. muteri lapangan meraih seberang Utara, ternyata gak ada nasi ayam, akhirnya desperate nyebrang lagi ke depan Mall Ciputra dan hampir ditabrak (lagi). sebenarnya Simpang Lima ini ada zebra crossnya gak sih? ato ada jalan bawah tanah kayak di Simpang Lima Kediri? heran deh. (stlh bbm si babi Didiek, ternyata klo mo nyebrang ke lapangan tengah ya emang lgsg nyebrang. bila perlu mintak tolong pak polisi. capekdeee)

dan akhirnya, gak nemu nasi ayam, tapi nemu es puter Conglik. eh, rame banget lho es puternya. akhirnya malem2 jam setengah 11, makan es puter duren n coklat. benernya masih ngganjel pengen nasi ayam. tapi gapapa lah, duren dan coklat mewarnai malam minggu ini. 1 malam di semarang. balik hotel, ibadah dulu, ngorok deh kemudian.

24 Juli 2011, makan pagi kenyang, lanjut check out, trs hunting oleh2 (favorit part). berkunjung ke lunpia express, mborong 30 biji. dilanjutkan ke bandeng presto juwana beli otak2 (enak lhoo) dan bandeng pepes daun di bandeng o’mas (lazsiis).

10.00, perjalanan pulang ke Malang lewat Demak. Retha duduk di jok paling belakang, kaki selonjoran, bersandar dengan bantal. nyaman. dan tertidur mpe dipoto2 ama mbak.

selama perjalanan pulang, nglewati Tuban, jadi inget seminggu yang lalu juga ada di kota itu bareng sahabat terbaik. :’)

21.00, sampai ke rumah dengan lengkap dan selamat.

One thought on “short trip

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s