dulu, sekarang, dan nanti

“Kamu suka bunga ini kan? Ntar kalo kita uda gede kita hias kamar kita pake bunga ini.” ujar bocah laki-laki itu. Dan bocah perempuan bertanya, “Kenapa sih kamu baek banget ma aku? Aku kan cuma temenmu.”

“Karena aku yakin kamu bakal jadi istriku…” jawab bocah laki-laki itu.

* * *

“Nggun, lo kenapa? Lo gak enak badan?” tanya Sissy pada cewek di sebelahnya.

“Aneh deh, Si! Setiap hari gue ngimpi diri gue sendiri yang lagi main ma Nicky,” jawab Anggun pelan karna di depan sana Pak Eddy lagi asik-asiknya nerangin matematika.

“Si Nicky, tetangga lo yang udah pindah ke Amrik itu, Nggun? Ah, lo kebawa perasaan aja kali. Mungkin lo lagi inget janjinya yang bakal jadi suami lo itu kali. Anggun.. Anggun! Lo itu kayak gak tau anak kecil aja deh. Kalo masih kecil ngomongnya tu suka ngawur!” celoteh Sissy.

Dan tiba-tiba….

“Slamat pagi, anak-anak!” sapa Bu Ike yang membuat seisi kelas hening sejenak.

“Slamat pagi, Bu!” anak-anak kelas 2.5 menyapa balik wali kelas tercinta itu.

“Hari ini ada anak baru pindahan dari Bogor. Jadi Ibu mohon bantuan kalian untuk mau akrab dengan dia. Nicky, ayo masuk!” Bu Ike lalu menyuruh anak baru itu masuk. Dan sesaat jantung Anggun serasa berhenti ketika ia melihat muka cowok baru itu. Bahkan cewek penghuni kelas 2.5 sempat tercengang dengan kehadiran sesosok makhluk yang ganteng itu. Dan mulai terdengar bisik-bisik yang memecah keheningan kelas itu.

“Nicky, sekarang kamu bisa duduk di tempat yang kosong itu! Nanti kamu bisa kenalan dengan mereka semua waktu istirahat. Dan kalau ada apa-apa, kamu bisa laporkan pada Ibu,” Bu Ike menunjuk tempat duduk kosong di sebelah Anggun. Dia hanya mengangguk dan berjalan menuju tempat duduknya.

Ketika dia duduk, dia sempat menoleh pada Anggun. Anggun melemparkan senyum padanya, tapi cowok itu malah nyuekin Anggun. Sombong banget sih! Cuma itu yang ada di pikiran Anggun.

“Nggun, jangan-jangan tu cowok tetangga lo yang pindah ke Amrik itu. Namanya juga sama Nicky,” sahut Sissy sambil melahap baksonya.

“Mungkin juga sih. Tapi pandangannya beda. Si Nicky yang ini galak banget. Masa tadi gue senyumin, eh.. dianya cuek aja. Belagu banget tu orang!” gerutu Anggun.

“Ya, lo Nggun! Dia lagian juga lupa ma lo kali. Coba deh lo samperin dia sekarang. Kan biasanya anak baru gak punya temen di kelas. Lo coba deketin dia. Sapa tau ntar dia inget ma lo!” begitu Sissy selesai ngomong, Anggun langsung berlari ke kelas. Apa iya itu Nicky? Tapi kenapa sepertinya beda? Kalo dia emang Nicky, gue kudu gimana dong? pikir Anggun saat dia berlari menuju kelas.

Begitu sampe di kelas, yang dia liat si Nicky dikerubungi cewek-cewek centil. Uda kayak gula ma semut aja. Mungkin ada bigos-bigos yang mengedarkan berita kalo kelas 2.5 kedatengan cowok ganteng. Jadinya kelas Anggun rame banget kayak antri sembako. Dan anehnya tu cowok adem ayem aja gak ngladenin satu pun cewek yang ada di situ.

Anggun mulai duduk di bangkunya. Dia mendengar bisik salah satu cewek yang ada di situ, “Idih, cakep-cakep tapi kok sombong! Uda ah cabut aja yuk. Disini juga gak ada hasilnya. Kita malah dikacangin,” dan mereka langsung bubar, meninggalkan Nicky dan Anggun berdua di kelas.

“Hei… kamu Nicky ya?” Anggun memulai pembicaraan dengan Nicky tapi Nicky tetep asik baca komiknya.

“Kenalin! Nama gue Anggun,” Anggun mengulurkan tangannya untuk salaman tapi lagi-lagi Nicky gak nggubris dia. Dan Anggun mulai kesel dan nyesel ngapain dia kenalan ma orang belagu kayak gini.

“Mungkin gue ngganggu lo. Maap deh,” merasa gak digubris, Anggun langsung ngeloyor pergi. Sedang Nicky cuma meliriknya.

“Pokoknya gue gak suka ma Nicky. Masa gue dikacangin? Gue ajak salaman, dia gak noleh. Sebel tau gue ma dia!” gerutu Anggun pada Sissy di mobil Anggun.

“Ya mungkin dia gak suka diganggu cewek kali. Ato mungkin dia homo. Jadi gak mau dideketin cewek. Hahaha…” canda Sissy yang langsung diikuti dengan tawa Anggun.

***

Saat Anggun dateng ke skul, dia nemuin ada coklat Toblerone di atas mejanya. Dan ada kartu ucapan di samping coklat itu. Anggun mbuka kartunya. “Maap ya!” singkat banget emang tulisan itu. Tapi bisa buat Anggun kebingungan sapa yang ngasih coklat ke dia. Apa Rizky? Kemaren kan gue sempet beradu mulut gitu di telpon. Pikir Anggun yang membuatnya berlari menuju kelas Rizky, cowok kelas 3IPA1, yang sekarang lagi deket ma Anggun.

“Ki, ni coklat lo yang ngasih?” tanya Anggun pada Rizky yang waktu itu mo ganti baju olahraga.

“Hah? Gak tu Nggun. Oh iya, yang kemaren sori banget ya. Gue tau gue yang salah. Maap ya sayang! Eh, gue mo ganti baju dulu ya. Ntar gue telpon lo ya? Bye, Anggun sayang!” Rizky meninggalkan Anggun yang masih saja berpikir siapa yang ngasih coklat ke dia.

Dia kembali ke kelasnya dan hanya menemukan satu orang di kelas itu. Siapa lagi kalo bukan Nicky. Anggun takut kalo dia nyapa dulu, dia bakal dikacangin lagi kayak kemaren. Tapi dia memberanikan dirinya yang begitu penasaran dengan cowok itu.

“Pagi, Nick!” Anggun menyapa pelan dengan rada ketakutan.

“Pagi!” wah… akhirnya dia nyapa gue juga, batin Anggun

“Gimana keadaan lo? Baek-baek aja kan dengan kelas ini. Kok lo sendirian sih? Maen basket kek, ato sepak bola mungkin, ato apa gitu?” tanya Anggun yang dia sadari kalo dia menanyakan hal yang bodoh pada Nicky. Tapi belum sempat Nicky menjawab, bel berdering,tmemen-temennya pada masuk smua dan Bu Ida sudah siap untuk mengajar. Anggun menoleh ke bangku sebelah. Dan mulai bertanya-tanya lagi kemana Sissy. Dan dia inget kalo sekarang Sissy gak masuk njemput bonyoknya yang pulang dari Inggris.

Saat istirahat, Anggun tetep di kelas. Dia males ke kantin kalo gak ada temennya. Tapi tiba-tiba Rizky dateng ke kelasnya.

“Hai, say! Kok gak ke kantin? Apa mau Rizky nemenin? Eh, uda ketemu sapa yang ngasih coklat ke Anggun? Mungkin fans baru Anggun kali yang ngasih. Hehehe…” sapa Rizky dengan senyumnya yang manis.

“Gak ah. Lagi males makan. Gak laper, Ki. Iya ni, gue juga belon tau sapa yang ngasih ni coklat. Emang lo gak cemburu kalo gue punya fans lagi? Hehehe…” tanya Anggun manja.

“Ya gue cemburu dong. Ntar gue datengin tu cowok biar gak usa deketin lo!” jawab Rizky dengan penuh semangat.

“Yee… lo tu sapa gue? Pacar aja bukan!” balas Anggun.

“Hehehe… ya udah deh. Rizky balik ke kelas dulu ya say!” dan Rizky mendaratkan ciumannya ke kening Anggun.

“Itu tadi pacar lo, Nggun?” tanya Nicky yang membuat Anggun sadar kalo dia bukan satu-satunya orang yang ada di kelas.

“Bukan. Kita lagi PDKT aja.” Jawab Anggun yang tetep sambil senyam-senyum.

“Cowok begituan kok didemenin? Apa baiknya si tu cowok? Ntar lo liat kalo dia tu cuma mainin lo aja!” ujar Nicky dengan nada agak membentak.

“Eh, lo kenapa sih? Masih mending dia daripada lo. Lo tu belagu, suka nyuekin orang yang lagi ngomong ma lo. Lagipula lo punya urusan apa ma gue? Lo dendam apa ma gue?” Anggun bener-bener kesel ma Nicky yang sepertinya mulai sok tau.

“Lo tunggu aja, Nggun. Gue bakal buktiin ke lo kalo dia bukan cowok baek-baek. Gayanya aja sok baek di depan lo, uda berani nyosor jidat lo! Tapi lo liat sendiri ntar gimana kurang ajarnya dia ma lo!” bentak Nicky yang memandang Anggun langsung.

Apa bener yang diomongin Nicky? Sayang gak ada Sissy. Coba ada dia, gue bakal nangis saat ini juga. Gue sebel ma Nicky. Tapi kalo yang diomongin Nicky bener, gue harus gimana? tanya Anggun dalam hatinya.

* * *

1 bulan udah berlalu. Anggun udah jadian ma Rizky. Tapi Anggun masih sebel ma Nicky yang setiap hari suka ngomong sembarangan. Buktinya sampe sekarang Rizky baek-baek aja. Dia gak kenapa-napa ma Anggun. Malahan tambah baek aja. Kalo kata Sissy, mungkin Nicky punya indra keenam yang bisa tau karakter orang. Tapi Anggun gak percaya. Mana mungkin Nicky bisa menilai orang secepat itu, pikirnya.

Yang aneh, setiap pagi selalu ada berbagai kado di atas meja Anggun. Anggun selalu bingung. Tapi dia selalu berpikir kalo Rizky yang ngasih itu semua. Mulai dari bunga kesukaan Anggun, coklat, hiasan rambut, pokoknya semua benda yang disukai Anggun deh. Lama-kelamaan Anggun mulai mikir, aneh juga kalo Rizky yang ngasih itu smua. Apa ngasih sesuatu harus tiap hari?

“Heh, denger-denger lo da jadian ya ma si kutu busuk itu?” damprat Nicky dengan gaya sok cool-nya yang membuat lamunan Anggun buyar.

“Enak aja lo bilang Rizky kutu busuk! Kalo Rizky kutu busuk, brarti lo apa dong?” Anggun mulai berapi-api menghadapi Nicky.

“Nggun, brapa kali si gue bilangin lo kalo dia tu gak pantes buat lo? Dia tu mainin lo. Masa lo gak ngerti-ngerti juga? Lo tu dikasih aji-aji apa juga ma dia sampe nyantol segitunya? Pokoknya ya Nggun, lupain dia secepat mungkin. Karna cepat ato lambat, lo bakal nyadar siapa yang sebenernya care en sayang ma lo!”

Anggun tambah sebel ma Nicky. Maksudnya juga apa dia kayak gitu? Apa emang bener Rizky mainin gue? Tapi Nicky tau dari mana? Trus sapa yang sayang en care ma gue? batin Angun mulai cemas dengan omongan Nicky.

“Sissy, masa iya sih Rizky mainin gue? Tapi emang akhir-akhir ini dia jadi aneh. Sering ngejauhin gue. Tapi buat apa juga Nicky ngomong ke gue?” keluh Anggun pada sohibnya itu lewat telpon genggamnya.

“Mungkin Nicky suka ma lo, Nggun. Trus dia pernah liat Rizky jalan bareng cewek lain mungkin. Jadinya dia brani ngomong gitu ke lo!” jawab Sissy dengan santainya.

“Lebih baik lo tanya langsung ke Nicky. Jangan marah-marah, yang sabar gitu non! Ntar pasti dia ngejelasin ke lo! Yakin deh ma gue!” Sissy menasehati sohibnya itu dan Anggun mendekati Nicky.

“Nick, lo kenapa sih slalu ngomongin hal yang sama tiap hari? Apa lo tau kalo dia mainin gue? Lo tau dari mana? Trus lo itu sebenernya sapa sih, Nick?” Anggun mulai melontarkan pertanyaan yang membuat dirinya bingung.

“Karna gue tau dia mainin lo. Gue liat dia nonton bioskop ma cewek laen. Uda gitu pake peluk-pelukan sgala. Kan aneh padahal lo cewek dia, tapi kok bukannya pergi ma lo,” jawabnya dengan santai gak ada beban.

“Trus ngapain lo sampe begitunya care ma gue? Emang lo tu sapa Nick? Gue tau lo pasti nyembunyiin itu dari gue. Jujur ya, Nick. Waktu pertama kali lo dateng ke kelas ini, gue ngrasa ada yang beda dalam diri lo. Gue jadi inget ma tetangga gue yang pindah ke Amrik. Tapi gue jadi bingung, masalahnya dia gak belagu kayak lo. Dia baek ma gue!” Anggun mulai menitikkan air matanya begitu teringat Nicky, tetangganya.

Nicky menghapus air mata Anggun dan mulai berkata, “Emang kalo gue ngomong waktu itu, apa lo langsung percaya ma gue? Pasti lo tambah gak percaya ma gue kan? Gue jujur deh, Nggun. Ya gue emang Nicky yang dulu sering maen bareng ma kamu. Gue juga sering ngasih bunga ke lo. Dan gue juga janji satu hal ke lo kan, Nggun? Lo bakal jadi istri gue ntar,” begitu sabar Nicky ngomong kayak gitu. Dan tak sadar pipi Anggun memerah.

“Makanya itu gue gak pengen lo jadi punya orang laen. Gue pengen banget lo jadi istri gue ntar,” Nicky mulai membius Anggun.

“Gimana lo bisa tau Rizky?” tanya Anggun.

“Benernya gue uda balik setahun yang lalu dari Amrik. Gue inget ma lo! Gue kangen dan pengen balik ke Jakarta. Tapi gue gak nemuin lo dimana. Jadinya gue skolah di Bekasi. Gue seklub basket ma Rizky. Nah, dari situ gue tau Rizky! Lo tu cuma dijadiin sephianya doang.” Nicky menjelaskan pelan-pelan.

“Trus waktu kita makan siang bareng, dia crita kalo dia lagi nggebet cewek laen. Dan waktu gue denger namanya Anggun, gue langsung penasaran. Dan ngorek-ngorek tentang Anggun itu. Begitu gue tau kalo Anggun itu lo, gue langsung pindah ke skul ini demi njaga lo, Nggun. Gue gak pengen lo sakit ati.”

Anggun mulai cemas sekaligus tertegun tak percaya. Begitu baeknya Nicky ma gue,bisik Anggun dalam ati. Dan malem minggu besok, mereka pergi berdua sambil ngebuktiin omongan Nicky tentang Rizky.

* * *

Begitu sampe di parkiran PS, Anggun tau kalo ada mobil Peugeotnya Rizky. Anggun mulai memandang kesana kemari mencari Rizky. Dan dia melihat sosok yang dia kenal banget, Rizky lagi jalan ma Donna. Seketika itu Anggun berlari dan begitu berhenti di depan muka Rizky, dia nampar muka Rizky sekenceng-kencengnya. Dan berteriak, “Gue mau putus, Ki. Lo pembohong!”

Lalu datang Nicky yang berkata, “Lo uda ngerti kan? Gue bilang jangan pernah sakitin Anggun, lo malah keterusan. Dan inilah gue. Gue bisa nglakuin apa aja demi Anggun. Uda yuk Nggun. Cabut dari sini!” dan mereka meninggalkan Rizky yang terus marah-marah ma Donna tanpa mereka sadari kalo mereka diliat orang banyak.

Di mobil Nicky, Anggun nangis sekenceng-kencengnya. Dan Nicky mulai panik.

“Nggun, uda dong nangisnya. Masa gara-gara dia, lo nangis kayak anak kecil keilangan balon. Cowok kan bukan dia doang. Kan ada gue!” Nicky bingung harus ngapain biar Anggun gak nangis lagi.

“Gue nangis karna gue baru sadar kalo gue goblok. Kenapa sih dulu lo pindah ke Amrik? Lo tau gak sih gue slalu ngimpiin lo. Pas kita lagi maenan dan lo bilang kalo lo bakal jadi suami gue. Gue sedih banget setiap inget lo! Karna gue mikir, omongan anak kecil kan Cuma maen-maen. Padahal gue berharap lebih…” jawab Anggun sambil terisak. Nicky langsung meminggirkan mobilnya. Dan memeluk Anggun erat-erat.

“Anggun, gue janji gue gak bakal ninggalin lo lagi. Gue mau ngebuktiin ke lo kalo gue bisa nepatin janji itu ke lo.” Nicky lalu memegang muka Anggun dan Anggun mulai bisa merasakan hembus nafas Nicky. Lalu ada yang mengunci bibir Anggun. Begitu hangat…

* * *

Sejak hari itu, Anggun jadian ma Nicky. Sebenernya Sissy uda tau kalo Nicky itu tetangga Anggun pas kecil. Sissy juga tau kalo slama ini kado-kado itu dikasih ma Nicky bukan Rizky. Tapi dia disuruh tutup mulut ma Nicky. Sejak saat itu, Anggun merasa bahagia.

* * *

6 tahun kemudian….

“Dear diary. Hari ini aku mo dilamar ma Nicky. Kebayang gak sih gimana senengnya gue bisa bener-bener jadi calon istrinya. Semoga ntar pernikahan gue langgeng sampe akhir hayat kami. Amien…” Anggun menutup buku diarynya dan turun ke bawah untuk nemuin calon suaminya.

========================

2 thoughts on “dulu, sekarang, dan nanti

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s