rinduku, penyiksaku

kubuat surat ini dengan sadar diri. penuh perasaan. buat seorang laki-laki yang sudah mencuri hatiku, menyita perhatianku, dan menyiksaku dengan rindu.

aku berharap kamu bisa membaca surat ini meskipun aku gak akan pernah nyampein surat ini ke kamu. berharap aja ada keajaiban dari Tuhan melalui PosCinta yang bakal menyampaikan surat ini khusus buat kamu. ya entah dengan cara yang bagaimana. walau nantinya juga gak bakal kamu baca, yang penting aku lega uda bisa nulis surat ini.

beberapa hari yang lalu, saat kamu menginjakkan kakimu di kota kita ini, jelas sekali kamu gak memberi kabar padaku. seenggaknya bilang dong kalo uda sampe Malang. paling gak telpon lah, ato kalo telpon mahal, ya BBM aku lah. aku ini sengaja gak nanyain kamu lagi ngapain, kamu uda nyampe mana, ya biar kamu yang ngasih aku kabar dulu. cuma bisa tau kegiatanmu dari status BBMmu yang bolak-balik ganti itu nyesek. ternyata gengsiku ini juga turut andil dalam menyiksaku. karna uda gak tahan, akhirnya aku duluan kan yang nyapa kamu. eh, gitu kamu jawab katanya lagi capek. tapi kenapa statusmu lagi ada di MOG? malaslah aku buat nglanjutin obrolan kita lagi. lha terus, kenapa akhirnya kamu bilang kamu bosen gara-gara jalan sendirian? aku uda baik hati nanya kenapa tadi gak ngajakin aku aja, kamu malah balesnya “sungkan ma pasienmu”. Lho? emang pasienku itu emakku? ato pacarku? dasar orang Jawa kebanyakan sungkan! (padahal aku juga orang Jawa). tapi kamu tau, cukup kamu telpon aku berjam-jam, bikin aku yang awalnya ngambek jadi gak ngambek lagi. bikin aku sukses tertidur sambil tersenyum. tak kusangka aja, ngambek itu kembali datang di hari esokku.

lagi-lagi, aku yang ngirim kode duluan ma kamu dengan nanyain apa kegiatanmu hari ini. kamu jawab, lagi pengen santai dirumah. lagi pengen menikmati rumah. tau gak sih kalo dalam hatiku ini berharap kamu ajakin keluar. dan episode ngambek itu kembali datang. apa sih salahnya ketemu aku? rasanya beneran gak enak ada di kota yang sama, tapi cuma bisa bbm ma telpon aja. berapa menit sih dari rumahmu menuju rumahmu? gak sampe 15 menit juga uda sampe (kalo gak macet). oh tidak, kamu bikin hariku ini berantakan. aku tidur dengan muka manyun.

lalu, pagi ini tiba-tiba ada BBM dari kamu dengan kata andalanmu, “semangaatt”. apa yang disemangatin? aku baru semangat kalo kita ketemuan. ketemuan itu jadi obat penyiksaku ini. ah, kamu itu ternyata gak ngerti aku. langit uda makin panas, kamu sekarang bilang mau kumpul ma temen2mu di Matos. jadi beneran ini gak ada waktu ketemu aku? ya sudah deh, kamu met seneng2 aja sebelum balik kerja lagi di Semarang. hingga matahari uda tenggelam, tak ada lagi BBM dari kamu, kamu seperti raib ditelan malam.

rinduku, menyiksaku. iya, tersiksa bener. kalo gak percaya, kamu bisa nanyain ke temen2ku. jelas kamu pulang ke Malang, tapi diajak ketemuan malah gak mau. apa kamu enggak tau kenapa aku slalu ngasih kode ke kamu? aku kasih tau deh ya kalo aku RINDU kamu. aku gak tahan kalo kita cuma BBM ato telpon aja. aku pengen ketemu. titik. tapi kapan? kapan kamu balik ke Malang lagi? trus kapan kamu mau aku ajak kluar? tersiksa lagi deh aku nahan rindu pengen ketemu kamu.

ya ini surat cintaku buat kamu. meskipun isinya marah-marah, mudah-mudahan bikin kamu ngerti kalo aku bener-bener pengen ketemu kamu, menghilangkan siksa karna rindu.

dari aku,
Bu Dokter.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s