Don’t Expect Too Much

Just wait.
You’ll hurt if you expect too much.

Setuju banget.
Apa-apa yang dipikir berlebihan, dibayangin terlalu jauh, dan kenyataannya hasilnya 180° beda cuma bakal bikin sakit.
Meskipun terkadang ya kita harus berani bermimpi sih.
Kalo gak berani bermimpi, ya gak bakal ada sesuatu yang baru di hidupmu.

Pernah naik roller coaster kan?
Gimana rasanya? Seru!
Dinaik-naikin ke atas, trus tiba-tiba, BOOM! Dijatuhin.
Berasa jantung ini masih ketinggalan di atas aja.

Oke, tentang cinta (as always, everlasting topic in our life).
Kayak Ronan Keating bilang, ‘life is a roller coaster just gotta ride it’
Pedekate itu ibarat naik Cylon (wahana paling gila yang pernah aku naikin spanjang hidupku sampe detik ini).
Awal-awal kenalan itu manis. Apalagi pake ditelpon, diajakin makan bareng, nonton, yah apapun lah yang namanya usaha buat deket, itu jelas seperti naik Cylon di awal. Pelan tapi pasti. Pasti naik ke atas. Dengan kecepatan tiba-tiba meningkat.
Kalo uda deket kayak gitu, ngrasa kecanduan gak sih? Tapi kena gengsi juga mo nghubungin duluan. Dipikir kalo keseringan duluin nghubungin ntar agresif. Makanya ada yang namanya tarik ulur.
Tapi sayangnya di Cylon, gak ada tarik ulur. Sekali dia naik, dia pasti masuk ke daerah yang agak berkabut. Dingin. Dan tiba-tiba dengan kecepatan super duper penuh, dia turun ke bawah 90°. Gak enak. Banget.
Kelamaan berkutat ma gengsi, akhirnya bikin pedekate jadi dingin. Yang enak-enak diajak ke atas, ternyata langsung dihadapkan dengan kenyataan pahit. Doi jadian ma orang lain ato paling parah kita ditinggal nikah😐
Tapi untungnya, hidup ini gak selamanya kayak naik Cylon. Meskipun naik Cylon, dia juga bakal kembali ke jalan yang benar. Walau kita harus pusing-pusing dulu setelah turun dari Cylon. Toh akhirnya bisa ketawa ceria lagi kok.
Gak semua pedekate bakal berakhir seperti ini. Tapi kasian banget yak kalo kayak gini *pukpuk diri sendiri *pahit (T_T)

Uda pernah main ke Trans Studio Bandung? Di sana ada wahana Yamaha apaa gitu. Lucu. Kita bakal dibawa naik ke atas bener2 90° ke atas berhenti di titik ketinggian berpuluh meter dari tanah trs tiba2 yang kita naikin itu mundur dengan kecepatan penuh balik lagi ke start.
Tapi hidup kita gak bisa kayak gitu. Meskipun kita uda mentok di titik akhir, kita gak bisa kembali lagi ke awalannya dengan mudah. Malah kita harus bikin jalan baru.
Sakit tapi itu namanya proses pendewasaan.

Berharap itu sewajarnya.
Berharap lebih anggap itu bermimpi.
Tapi bersiaplah buat hasil yang buruk.
Dimana kamu akan merasa sakit dan harus mencari jalan baru untuk pergi dari pesakitan itu.

*Emmm, pengen dimensyenin buat seseorang tapi siapa saya yang bukan siapa-siapanya :”)*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s