KEMENKES, KAU KEMANAKAN GAJI KAMI?

Tepat di Hari Dokter Nasional tanggal 24 Oktober 2012, tersiar kabar di grup BBM bahwa gaji bulan September yang akan diterima hanya gaji pokok saja. Insentifnya bakal dikeluarkan berbarengan dengan insentif bulan Oktober, November, Desember di bulan Januari 2013. Bagaimana tanggapan kami? Umpatan keluar, kecewa mendera hati. Cuih.  

Sebentar, pertama yang perlu diketahui para pembaca sekalian. Gaji dokter PTT Pusat, baik daerah terpencil maupun sangat terpencil, dibayarkan belakangan. Ya sama sih seperti pegawai lainnya. Tapi kalau pegawai lainnya kan tanggalnya pasti, kalo gak awal bulan ya tengah bulan atau akhir bulan. Sedangkan kami? Hih. Sukanya dibayar telat di akhir bulan.  

Sebagai gambaran, biar bisa membayangkan. Aku terdaftar sebagai dokter PTT Pusat sejak April 2012. Tapi aku baru merasakan namanya gaji di bulan Juni 2012 tepatnya tanggal 26. Itu pun gaji bulan Mei yang keluar. Gaji Aprilnya kapan? Tanggal 10 Juli 2012. Gimana? Agak sinting kan? Segitu ruwetnya birokrasi surat ini itu sampe gaji kami tertunda sekian lama. Selama tanggal 1 April-26 Juni itu bagaimana bertahan hidup? Ya masih minta orang tua (*sigh). Setelah itu gaji masuk ke rekening dengan tanggal yang tak pasti.  

Kembali ke masalah gaji pokok September. Benar saja. Aku coba cek di grup Facebook ternyata ada beberapa teman sejawat sudah ditransfer gaji pokoknya ke rekening masing-masing. Dih, berarti kabar itu gak cuma gosip, tapi FAKTA! Di penghujung bulan Oktober, kami masih cemas menanti masuknya gaji ke rekening BRI.  

Tanggal 25 Oktober 2012, sekitar jam 08.00 WITA ada kabar dari teman sejawat yang menelpon orang pusat bagian gaji bahwa benar adanya gaji September yang dibayarkan hanya gaji pokok saja dengan insentif menyusul minggu depan. Sedangkan untuk bulan-bulan berikutnya, masih belum ada keputusan. Kesabaran kami benar-benar diuji. Dan jam 23.29 WITA, masuk SMS banking ke inbox hapeku memberitahukan gaji pokok sebesar 1.752.500 sudah menambah saldo.  

Berharap-harap cemas mulai kemarin Senin yang kata update terbaru, insentif bakal dicairkan. Dan oh oke, sore ini tepat jam 14.39 WITA, aku dapat SMS banking bahwa saldoku ditambah 5.365.000. Cihuy! Yang tadinya mata masih setengah merem, jadi melek. Alhamdulillah. Beneran insentif September keluar. Tapi ternyata, sorak soraiku berhenti sampai di situ saja…  

16.25 WITA Ter-upload foto di grup BBM tentang sebuah surat pemberitahuan. Begini suratnya.  

image

WHAT? TAIK! KEPRET!  

Maaf. Itulah reaksi cepatku usai baca isi suratnya. Pemberitahuan tentang penundaan pembayaran insentif dari bulan Oktober hingga Desember 2012 dan bakal dibayarkan bulan Januari 2013. Sedangkan gaji pokok akan tetap dibayarkan seperti biasa.  

Sekarang kita lihat alasan yang tertuang di surat itu. ABSURD! Gak ada alasan. Hanya merujuk daftar isian anggaran dan mencermati dinamisasi data PTT aktif? Bah! Macam apa pula itu alasan! Bukannya anggaran gaji begini udah ditetapkan sejak awal anggaran? Kenapa tiba-tiba anggarannya kurang gitu buat bayar kami? Lalu kalo mencermati data aja perlu sampe menunda membayarkan hak orang ya? 3 bulan pula.  

Hei! Hello, Kemenkes! Saya baru tahu ada hal penundaan pembayaran hak orang yang sudah bekerja yang disebarkan melalui surat seperti ini. Kalo cuma 1 bulan saja sih (mungkin) masih bisa dimaklumi. Tapi ini? Pemberitahuan secara sengaja bahwa pembayaran insentif ditunda selama 3 bulan tanpa alasan yang jelas.  

Gaji 1.752.500 untuk para dokter PTT yang bekerja 30 hari selama 24 jam di tanah perantauan apa itu cukup? Enggak pernah tahu kan kerja kami? Dituntut tinggal di rumah dinas, sewaktu-waktu kalau ada pasien gawat tengah malam juga dibangunin, gak dibolehin ijin cuti selama tahun pertama (tapi beruntunglah, aku berada di tempat yang kepala Dinkesnya sangat amat pengertian), kalo lagi di kota buat cari hiburan, tengah malam juga ditelpon dikonsulin perawat atau bidan. Lalu bagaimana? Cukup? Ya cukup aja. Buat kebutuhan sehari-hari di sini. Tapi buat teman-teman yang lain, yang sengaja pergi merantau untuk mendapatkan 7 juta sekian (khusus daerah sangat terpencil) dan harus dikirimkan kepada keluarga di kampung halaman sebagai uang sekolah adik-adiknya, bagaimana? Belum pernah kepikir kayak gitu kan?  

Hello Kemenkes, kau kemanakan gaji insentif kami? Sungguh konyol menunda membayar hak orang lain hingga 3 bulan. Ada hadist Rasulullah SAW, “bayarlah upah pekerjamu sebelum kering keringatnya.” Belum pernah tahu ya? Astaghfirullah. Kami semua di sini gak cuma kering keringatnya, tapi kering pula air matanya memikirkan gaji yang gak jelas rimbanya. Mungkin lagi dicicipi para koruptor. Masya Allah.  

Dokter PTT dituntut ini itu, tapi haknya gak dipenuhi. Kalau kami malas-malasan, jadi disalahkan. Ah, serba salah berurusan dengan masalah gelap keuangan.  

Pada para teman sejawat dokter PTT, ayo kita bertahan di tanah perantauan sampai bulan Januari 2013 (yang juga gak tau tanggal pastinya) dengan gaji insentif yang baru saja diterima tadi sore dan dengan gaji pokok 1,7 juta sekian yang gak tahu juga dibayar kapan. Ada hikmah yang bisa diambil, disuruh nabung mpe Januari 2013 biar tiba-tiba saldonya membengkak (ngok!)  

Pada para teman sejawat yang pengen PTT, ya gimana ya. Mau nyuruh PTT tapi kalo gaji kayak gini kok jadi gak enak. Tapi kalo gak PTT juga gak dapet pengalaman seru di perantauan. Ya menurut kalian aja deh enaknya gimana. Yang jelas, cukup 1 tahun saja aku mengabdi. Ogah perpanjang kena masalah kayak gini. Hehehe.

Pada para pembaca setia blog ini yang bukan berasal dari kalangan dokter atau dunia medis, ya beginilah hidup kami. Kelihatannya hepi-hepi hura-hura di timeline Twitter, tapi ternyata saldo rekeningnya juga ngenes. Ahahaha.  

Pada staf Kemenkes atau apalah yang ngurusin PTT Pusat terutama bagian gaji, bayangin anak kalian yang jauh mengabdi ke pedalaman Indonesia cuma digaji segitu dikitnya. Dokter lho ini. Yang kata orang, kalo mau cepet kaya jadi dokter aja. Pret!  

Begitulah curahan hatiku di penghujung Oktober ini. Moga-moga postingan ini dibaca oleh orang-orang tepat sasaran. Kalau ada yang tersinggung, ya uda santé aja, namanya juga postingan dibuat dengan penuh emosi jiwa. Kalau ada yang mau nerbitin di kolom surat kabar, bilang-bilang yak. Lumayan honornya bisa buat beli lalapan ayam di Kalabahi. Ohoho.  

Selamat malam, selamat merenung, tetap sehat dan jangan lupa terus tertawa walau banyak masalah :’D

update info:
Alhamdulillah, pada tanggal 11/1/2013 telah terkirim gaji insentif bulan Oktober. Tanggal 15/1/2013 insentif bulan November juga telah masuk ke dalam rekening BRI. Dan tanggal 17/1/2013 telah cair gaji penuh bulan Desember.
Jadi, Kemenkes udah gak punya hutang ke aku lagi deh. Semoga gaji bulan-bulan selanjutnya bisa dibayarkan tengah bulan. Amin.
Makasih Kemenkes untuk janji yang terpenuhi :”)

35 thoughts on “KEMENKES, KAU KEMANAKAN GAJI KAMI?

  1. yasalam,,,,sbar yak,,
    orang tertindas doax mujarab,,,
    siapa tw ada durian runtuh kena kemenkes nya..,,hihihi

    woles dulu retha,,,
    dibalik semua kejadian selalu ada hikmah yang bisa diambil…
    it’s okay,,even no okay actually,,😛
    Allah Believe in U that U can pass this problem n there always have a way to make that,,,🙂
    out there, lot of people had more sad story than U,,,

    make it easy sweety,,,
    face it with smile like my smile n peace,, ^^v

  2. noname says:

    sabar dok, orang sabar pantatnya lebar….😀 fyi. gaji ptt ad di biro umum dan bagian itu yg ngurus gaji pegawai seluruh peg. setjen mungkin karena nggak kepegang semua sama mereka x yah. uang makan sy ud 4 bulan blum di bayar jg…

  3. dokterelies says:

    Hmmmm,saya yg pgn ptt jadi mikir ribuan kali nih,btw ad kalimat “dokter yg klo mau cepet kaya jadi dokter”,kayana kalimat itu uda lama ga berlaku,klo mw cepet kaya jadilah pengusaha atau “koruptor” hehehehu.free puk puk dari sini yaa TS,smogaa kemenkes lebih memperhatikan nasib dokter PTT

  4. putriima says:

    sebenernya yg harus dipikirin seribu kali kalo mau jadi dokter…myahahahaa…
    but u did great…dokter ptt dimata banyak still great…ada pahala yang nda bisa dibayar sama gaji dr kemenkes,,>.<

  5. SisMel says:

    Bener tuh, sabar ajah, kalo udah sampai abis batas kesabarannya, ya ditambahin aja lagi batasnya.. hehe..

    kalo nanam kebaikan, InsyaAllah panennya baik..

    BTW, itu nominal gaji pokok dan nominal insentif perbulannya dijumlah jadi 7jutaan ya?? buanyak nyo:)..

  6. astagfirulloh …..saya salah satu dokter PTT kemenkes juga ni di kabupaten maybrat,papua barat…lagi turun kekota buat belanja sembako,maklum diatas harga bisa 5 kali lipat,tadinya mau belanja banyak2,tapi ngebaca blog ini jadi urung de niat,mending ditabung buat persediaan 3 bulan kedepan….huaaakkkkk…..asli kaget bener baca ada pengumuman penundaan insentif…di maybrat harga sayur seikat aja 10 ribu bukkkkkkk, telur sebijinya 5000……mau makan apa dengan gaji 1,7 jt sebulan….batu kapurrrrr???? bener2 de kemenkes gak punya perasaannnnn……hiksssss.

    • Maybrat? Ada temen saya juga di sana. Namanya Mahendra, hee, salam ya buat dia🙂
      Wih, mahal bgt ya dsana. Nanem sayur sendiri aja mulai skr ama pelihara ayam :”)
      Nasib dokter ptt.

  7. Aww Maretha Primariayu…Apa kabar nona cakep manis.. Habis liat tweet-nya Ifad juga sih..Memang kalo mau cari uang banyak, mendingan buka usaha saja non. Nge-flip pancake 2 jam/hari doang dapet 3-5 juta sebulan. Nyediain Dessert Beverages untuk orang lain dapet 20 juta sebulan.Itupun bisa diserahkan ke orang lain kalo sistemnya udah nemu…Tapi aku salut deh buat temen2 yang berprinsip jadi dokter untuk membantu orang lain. Banyak pahala-nya deh.. Atau gimana kalo Maretha apply Internship ke Jerman, disana digaji 30juta sebulan loh.❤

  8. andi brahmana says:

    sama bro…gaji saya aja dari bulan 7 sampe sekarang kagak cair-cair..padahal saya butuh biaya karena anak saya lagi sakit,,,ya sabar aja…kalau dikasi terima kasih kalau tidak ya belum rejeki..wasalam

  9. nova lestary says:

    maaf ea teman2 dokter….aq bidan ptt pusat uda 2 tahun…..memank klw akhir tahun suka gne…..katanya mereka tutup anggaran….tp taon 2011 kmren sempet juga ada pemberitahuan seperti ini tp bulan 12 keluar kok gaji sm insentif, tp insentif na yg bln 11 setelah itu keluar lg bln 1 rapelan…. jd moga2 ja ne seperti taon kmren lg ea amieeeen

  10. khaka andiika says:

    huhuhuuu….
    iyak nih… klo aku bidan ptt,di sulawesi tenggara…
    qt jg dsini pada ngeluh,…
    kenapah yah,gaji kita ditunda muluh.
    padahal krja kita 1X24 jam…,
    tmpatku trpncil,jauh dri kota,mana g ada lampu,udah cukup ksabaran kamk,jangan ditambahin gaji kami yg ditunda…

    tpi,btw…
    barusan msuk salery dri bri insentifku msuk,cuma 1X pmbayaran,kan yg g terbyarkn insentif oktober mpe desember,bersrti 3 bulan…

    yah smoga sj,dlm januari bisa kelar smua…
    jgn pke cicil deh klo bisa,…
    susah buat kita yg di kmpung terpencil,harus naik turun gunung ke kota🙂
    trimsss…

    • Wah, barusan masuk insentif 1 bln? Selamat. Sementara dokter ptt di Alor belum terima.

      Amin.. semoga ke depannya, Kemenkes lebih memperhatikan tenaga medis yang PTT.

  11. radit says:

    bidanPTT dituntut untk standby di desa,…dan bides pun melaksanakan tugas nya,..tpi hak bides jgn sampai di tunda2….mau makan apa mereka???????????????????????
    untk pemerintah kesehatan untk segera membangun polindes,supaya bides tidak terganggu dgn pekerja an nya

  12. arief kamaruddin says:

    Sungguh miris,yahh sy sdh dgar byk berita serupa dr tmn2 sejawat di seluruh indonesia.naudzubilloh,entah diapakan itu uang smua.smga nnt ada revolusi di kemenkes jg di dinkes seluruh indonesia yg berbuat curang.kebetulan nyokap sy eselon 2 di kemenkes,sdh bbrp lama ini mcari bukti2 anomali seperti ini,smga nnt bs jd bhn acuannya di rapat paripurna berikutnya,aamiin Ya Allah

  13. Dr.Novita says:

    Salam u/ TS di manapun kalian berada……di kab. Bogor gaji ptt cuma 1.850.000, hehehe….., jadi kerja tiap hari kayak kerja bakti doang…….uang gaji habis buat beli bensin + biaya makan di kantor, untungnya gw buka praktek sore di rumah,jadi rezekinya ya dari praktek sore.kalo lagi males2an kerja krn ingat gajinya dibawah UMR …..gw cuma ingat 1 kalimat…..” Sebaik2nya manusia ialah yang bermanfaat bagi org lain”, dan ingat juga rezeki itu datengnya terkadang dari jalan yang tidak engkau sangka2. Pesan u/ kemenkes dan Dinkes tolong perhatikan nasib tenaga kesehatan di Indonesia ini….. Upayakan untuk tenaga kesehatan yang ptt untuk mjd CPNS tanpa harus ikut tes CPNS krn mrk telah terbukti sudah berbakti kpd negri ini. Dan jangan menunda2 pembayaran gaji mrk’ justru seharusnya kemenkes dan Dinkes yang berupaya utk mensejahterakan tenaga kesehatan PTT dg cara menaikkan gaji mrk!!! OK…TS,semangat ya…….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s