KELUAR DESA, MASUK DESA: Perkara Meremekkan Badan

Ini adalah cerita perjalanan dari Kalabahi, Pulau Alor menuju Baranusa, Pulau Pantar dilanjutkan ke Wairiang, Kabupaten Lembata, NTT dari tanggal 15-20 November 2012.  

Excited! Ini pengalaman pertamaku menginjakkan kaki di Baranusa, Pulau Pantar. Untuk menuju sini harus naik kapal motor kira-kira memakan waktu 4,5 jam. Berangkat jam 07.00 WITA sampe di pelabuhan Baranusa jam 11.30 WITA. Capek? Pasti! Untungnya di tengah perjalanan ada kakek yang mempersilahkan aku buat nyandar. Punggungku gak melengkung amat. Bayarnya 30 ribu aja. Tapi kalo bayar berdua ato bertiga dst dst cuma 25 ribu per orang. Oh iya, mengingat perjalanan yang segitu lamanya, jangan minum terlalu banyak sebelum berangkat. Rada susah kalo mo pipis di kapal motor. Kecuali kamu mau pipis nyemplung di laut trus renang ngejar kapalnya.  

image

Mejeng dulu di Baranusa

Gak ada yang dilakukan spesial di Baranusa di hari pertama, harus save tenaga buat besok pagi berangkat ke Lembata. Apa? Lembata? Iya, Kak. Setelah menapakkan kaki di Kota Kupang, Kab. Alor, sekarang mau ke Kab. Lembata. Kyaaa! Udah sering denger nama kabupaten ini sejak koass. Karena rumah sakit Saiful Anwar (tempatku menjalani koass yang tak mampu dilukiskan dengan satu kata) adalah sister hospital dari rumah sakit di Lembata. Yang ada di pikiranku, ya berarti kabupaten ini maju, oke, sip. Yang ke Lembata ada 5 dokter PTT oke punya. dr. Maretha, dr. Nina, dr. Rizki, dr. Dedy, dan dr. Anin. Ternyata bagaimana? Simak terus tulisanku.  

Tanggal 16 November 2012 jam 08.30 WITA, berlayarlah kapal motor Bintang Diana menuju Wairiang. Si empunya kapal motor yang asli Lembata punya hajatan. Adik bungsunya nikah. Itu adalah satu alasan lagi kenapa aku ke Lembata. Ada pesta yang artinya makan daging. Bhahahaks. Sepanjang perjalanan, kuhabiskan dengan tidur. Ya emang mau ngapain coba di kapal. Paling melek pas ada suguhan atraksi akrobat lincah dari lumba-lumba. Sempet aku rekam lho adegan itu. Hehehe. Sekitar jam 11.30 WITA, sampailah kami di pinggir laut yang sepanjang ruasnya adalah rumah. Trus mana dermaganya? Tidak ada sodara-sodara. Kami langsung menepi di rumah orang tua dari juragan kapal motor ini. Wew! Hebat gak, begitu keluar dari kapal motor langsung masuk rumah orang. Bayangin deh. Dan sebagai anak gaul, yang dicek pertama kali adalah sinyal. Sinyalnya off. No service. (T~T)  

Dateng langsung disuruh makan. Dasar laper jadi kalap. Setelah puas dan kenyang, diantar ke rumah tempat nginap. Wow, rumahnya gede untuk ukuran orang di daerah sini. Mewah. Sekali lagi, cek sinyal. No hope. “Di sini sinyalnya cuma depan rumah aja. Kalo di dalem gak ada.” Oh, begitu. Berarti gak bisa BBM donk? Ntar kalo ada yang nyariin aku gimana? Ya kali, ada yang nyariin aku ( ._.) Udah siang ya waktunya sholat. (Lagi-lagi) Oh, airnya gak nyala. Bak mandinya kotor. Trus piye wudhune, Jal?!?! Tayammum jawabnya (T~T). Nyalain saklar lampu di kamar, tetep gelap. “Bu Dok, listrik di sini kalo siang mati.” Ngek. Lengkap penderitaan kami.  

“Trus mau ngapain di tempat gini? Sinyal gak ada, air susah, listrik nyala malem doank. Udah yuk buruan ke Lewoleba.” Rengekku pada empat dokter yang lain. Sebagian menganggukkan kepala tanda setuju dengan rengekanku.  

FYI, Lewoleba adalah ibu kota kabupaten Lembata. Sama kayak di Alor, ibu kotanya ya Kalabahi itu. Pikiranku kalo di sana pasti enak lah, bisa main menjelajahi kota, paling ga dapet hiburan berupa sinyal (buat apalagi selain main Twitter), listrik (buat ngecas hape kalo keasikan stalking mpe baterei abis), ma air buat mandi jebar-jebur di udara panas. Sang juragan kapal bilang kalo jalannya jelek ke sana, mending naik oto (mobil dalam versi NTT) besok pagi. Mending sekarang aja, Ma. Dan jam 15.00 WITA, siap berpindah ke Lewoleba naik sepeda motor. Berhubung kita berlima, jadi ada satu anak asuh juragan ini yang boncengin dr. Nina.  

(T~T)
Udah kepengen nangis duluan pas berangkat. Kenapa? Jalannya rusak parah, Bung. Parah gak kira-kira. Beneran gak enak punya. Di Alor sendiri aku gak pernah ketemu jalan serusak ini. Ini mengalahkan medan mau pusling di daerah puskesmas Bukapiting. Pokoknya rusak aja lah ini jalanan. Dan sempet-sempetnya kena musibah ban bocor dua kali! Perjalanan yang panjang dan terlalu melelahkan karena baru sampe di Lewoleba jam 21.00 WITA. Edan! Langsung cari makan, cari penginapan namanya Hotel Palm yang mblusuk di dalem hutan. Padahal besok siangnya udah harus balik ke Wairiang. Wadepuk!  

image

Lihatlah dokter-dokter kece yang tetap tersenyum walau jalannya rusak berat.

Tanggal 17 November 2012. Cuma sempet main di Pantai Waijarang yang mengecewakan, sodara sekalian. Masih bagus Pantai Maimol di Alor yang menurut kita-kita, itu pantai paling biasa di Alor. Airnya surut, pemandangannya biasa aja. Dan sekali lagi, harus menempuh jalan terjal menuju Wairiang. Aku rasa lama-lama tulang belakangku, tepatnya lumbal, kalo difoto rontgen uda ilang satu ruas karena kegencet-gencet akibat kompresi yang terlalu sering ketika duduk mentul-mentul di atas sepeda motor karena jalanan rusak (halah, uwopo ae).  

image

Airnya lagi surut. Gak oke.

Sekitar jam 13.00 WITA sampe di pantai Lewolein. Berhenti untuk makan siang dan main poker di pinggir pantai. Edan! Main poker aja di Lembata. Gak kurang jauh gitu? Mppfftt. Sekitar jam 17.00 WITA sampai lagi di desa Wairiang, desa sangat amat terpencil.

Malemnya, tepar! Udah pasti. Pinggang rasa asam-asam seperti mau copooot (baca dengan logat NTT agar dapat feelnya). Udah gitu panasnya Wairiang bener-bener panas. Tidur tanpa kipas angin sampai harus pindah tidur ke lantai yang hangat itu. Lantai aja terasa hangat mengalahkan panasnya api cemburu yang kurasakan ketika melihatnya bersama wanita itu. Tsk tsk tsk. Sukses mandi keringat!  

Masih ada 1 hari lagi bertahan tanpa sinyal, air mepet, tapi Alhamdulillah, listrik di hari Minggu nyala 24 jam. Jadi bisa main poker sambil ngadep kipas angin. Ngok. Hari Minggu, banyak acara. Aqiqah, akad nikah dan resepsi nikahan. Lumayan. Alhamdulillah. Tapi ya gitu itu, bener-bener seharian cuma main poker, capsa, seven sekop, poker, capsa, dsb dll. Miris banget liburan gini diisi main kartu. Niatnya cari hiburan keluar Alor, malah kejebak di tempat yang menurutku lebih parah dari Bukapiting. Gimana rasanya PTT di sini. Bener-bener bersyukur aku bisa PTT di Alor. Bisa lebih kebuka matanya buat bersyukur lebih dan lebih. Di Bukapiting sekarang listrik uda 24 jam, air kalo mati ya tinggal nimba aja, sinyal sih masih oke buat BBM ma twitteran. Ahiks. Ampuni hambaMu yang sering mengeluh ini, ya Allah :’)  

Hari Senin, waktunya pulang. Ye ye ye, ketemu Alor lagi. Girangnya sama kayak mau pulang ke Jawa pas lebaran kemarin. Tapi mendadak langsung mengkeret begitu tau pulangnya masih jam 3 sore. Oek. Mau jadi apa ini kegaringan nunggu jam 3. Dan pastilah anda tau jawabnya, main kartu lagi ( ._.)/||  

Sembari nunggu jam 3, aku sempet main ke gardu sinyal. Maksudnya ada gardu kecil gitu pusatnya sinyal. Dijamin bisa telpon ma smsan mudah kalo duduk di pojokan gardu. Harus pojok, soalnya pas aku geser dikit, sinyalnya langsung empot-empotan. Buat BBM ma Twitter? Wassalam😀   Dan sampailah jam 15.00 WITA. Gembira bukan main ketika sudah berada di atas kapal. It means ketemu sinyal lagi. Huahahaha. Dan rasanya miris begitu ketemu sinyal, terus menemukan kenyataan gak ada yang BBM ato mention aku. Nasib jomblo lapuk kronis berat (‘o’)9  

Malam hari ditutup dengan nonton bareng film TED yang edan punya itu di laptop layar 10 inchi. Yang pasti berempat yang kembali ke Baranusa (dr. Anin tinggal di Lembata, masih mau ngukur kilometer jalan Wairiang ke Lewoleba lagi!) bolak-balik ke kamar mandi karena mengalami traveller’s diarrhea. Pemegang rekor paling sedikit ke kamar mandi adalah aku, 3 kali saja. Issshh.  

20 November 2012. Beruntung perut udah gak mules karena bakal berada 4 jam di atas kapal (again) untuk pulang ke Kalabahi. Aaakk, peradabaaan Alor!   Begitulah kisahku meremekkan badan. Niatnya seneng-seneng malah jadinya kemeng-kemeng. Tapi ndak papa, kapan lagi bisa ke Lembata. Bahkan langsung ke tempat sangat amat terpencilnya. Hmppftt.

Buat para teman sejawat yang mau PTT, saya sarankan pilih Alor. Beneran deh. Hehehe. Tapi kalo pilih Alor, ntar juga gak bisa ketemu saya. Maret udah pulang ke Malang. Bhihihiks. Alor lebih tertata rapi, Kalabahi sih kecil jadi makanya enak kalo jalan dikit uda ketemu apa-apa. Lain dengan Lewoleba yang masih baru ditata karena Lembata merupakan daerah pemekaran dari kabupaten Flores Timur. Jadi maklum belum rapi semua-muanya.  

Itu ceritaku di akhir pekan kemarin, mana ceritamu? :3

image

Full Team Wairiang-Lewoleba

3 thoughts on “KELUAR DESA, MASUK DESA: Perkara Meremekkan Badan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s