Undangan Maut

Pagi hari yang mendung, baru selesei mandi n lagi pake masker. 2NE1 nyanyi.  

“Halo, assalamualaikum”  

“Waailakumsalam. Maretha lagi ngapain?” suara laki-laki terdengar dari teleponku. Bukan pacar ato gebetan. Bukan! Ini temen sejawat si Kiki, sang dokterselebtweet yang punya akun @Rizki__MD trus followernya udah empat digit ngalahin aku.  

“Gak ngapa2in.”  

“Udah mandi?”  

Pertanyaan yang cukup aneh dilontarkan oleh teman saya ini. Emangnya kalo belum mandi mau kamu mandiin gitu, Ki?  

“Udah.”  

“Mau gak ikutan? Ini diajakin pak wakil bupati buat silaturahmi ke rumah pak bupati ma ketua DPRD.”  

“Ntar dapet makan gak?” pertanyaan begoku keluar begitu aja. Ya harap maklum jam digitalku sudah menunjukkan pukul 09.00 WITA, waktunya brunch. Perut sudah keroncongan minta diisi makan.  

“Tenang, dapet lah.”  

Tanpa ba-bi-bu, “OKE!”  

“Ntar dijemput ya ama sopirnya.”  

Wow! Udah berasa pejabat beneran pake dijemput gitchu.  

“10 menit lagi yak jemputnya.”  

Dan ini adalah rekor tercepatku mbersihin masker, pake penyegar, pelembab, bedakan, pensil alis, eyeliner, soflens, ganti baju, pake hijab. I did all the thing in a rush. Hosh hosh hosh.  

15 menit kemudian, ada yang ngetuk kamar kos yang bagaikan kapal pecah dan kebun binatang.  

“Ibu Dokter, saya yang jemput untuk ke rumah bapak wakil.”  

“Oh iya Bapa, sebentar ya.”  

Secepat kilat ngambil dompet, tablet, tisu dan menjejalkannya di tas.

Sesampainya di rumah bapak wakil bupati, saling berkenalan, duduk manis, ngobrol sana-sini kemudian kami langsung beranjak ke rumah bupati yang jaraknya (mungkin) cuma 100 meter.  

Menginjakkan kaki pertama kali di rumah jabatan itu, bersalaman dan menyunggingkan senyum manis kemudian langsung jiper liatin tamu yang lain. Semua pake pakaian formal dengan sepatu resmi. Sedangkan aku? Kaos, jeans, and flip flop (x_x) padahal di kos-kos-an ada 3 sepatu! TIGA! Cuek deh cuek.  

Masuk aula, langsung disuruh makan. Eh yakin nih langsung makan? Perutku bergejolak melihat udang goreng tepung, kerapu goreng tepung, ayam bumbu, de el el de el el. Kalap. Ngambilnya gak aturan. Hap hap hap, makan selesei, foto dulu ama bapak dan ibu bupati, bapak wakil bupati dan asisten 1 bupati. Trus pulang. HAH? Teko, mangan, mulih (datang, makan, pulang). Brpp.  

Pindah lokasi ke rumah ketua DPRD deketnya RM Padang Sakato. Makan lagi. Ngik.  

Lanjut lagi ke rumah pak Sekda. Masuk rumah langsung dikasih piring sendok alias disuruh makan lagi (T_T) Om, perutku mau meledak sudah.  

Lanjut ke rumah pejabat lain (ndak inget itu siapa) dan untungnya gak disuruh makan. Perutku udah penuh rasanya. Kesalahan banget ngambil makan udah kalap di ronde pertama.  

Lanjut ke rumah pak asisten 2. Untung gak makan. Tapi apa hayo? Di depan ada yang menggoda. Milo dan Nescafe kaleng. Pengen bawa pulang itu minuman cobaaa. Tapi kan malu buat minta. Dan akhirnya menyesal gak ngambil karena pas naik mobil si Kiki nyodorin Milo kaleng sambil ngomong, “titip dong di tasmu.” (T~T)  

Lanjut lagi, lagi, dan lagi ke rumah wakil ketua DPRD. Disuguhi kue sus dengan kulit super gede. Oh My, my stomach is going to blast.  

Istirahat dulu karena kandung kemih sudah penuh semua ke rumah jabatan wakil bupati. Singgah beberapa menit dengan antri tertib pake karcis masuk kamar mandi.  

Lanjut lagi lho setelah itu ke rumah entah siapa lagi di deket warung Bu Antho’s. Alhamdulillah gak makan. Lambungku perlu waktu lagi untuk menata isinya.  

Lanjut lagi ke rumah kepala dinas perkebunan. Di sini perutku yang mulai tenang kembali tergoda dengan macaroni schotel dan ikan kakap goreng tepung yang menggoda. Belum lagi es buah yang segar. Beneran resmi kekenyangan.  

Masih lanjut lagi ke rumah entah siapa tapi banyak pamong praja. Disuruh makan sih tapi aku menolak. Perutkuuuu.  

Dan terakhir ditutup ke rumah bapak asisten bupati 3 (kalo gak salah). Ndak makan berat tapi dikasih kue spikuk alias lapis Surabaya dan minum Fanta.  

Oke, selesai. Perutku yang tadinya flat agak nyembul dikit sekarang beneran jadi nyembul pot belly ala perut bayi-bayi. Aku mau muntah kekenyangan.  

Mengantarkan bapak wakil bupati terlebih dahulu. Beliaunya baik sekali. Kenapa coba baru kenal sekarang? Tapi ndak papa daripada ndak sama sekali toh? Hehehe. Berpamitan, salaman, dan siap menerima undangan lagi dari beliau.  

Dalam perjalanan menuju kos,  

“Undanganmu maut banget, Ki. Sukses makan terus sampe kekenyangan.”

Sesampainya di kos, memberi ucapan selamat pada Om, Tante Haan dan Kak Lia. Disuruh masuk dulu dan sementara itu kembali disuguhi kue buatan Tante n Kak Lia. Aaaak.   

Dan jam 14.00 WITA masuk kamar dengan langkah berat karena membawa perut yang super buncit.  

Hari ini aku gak kekurangan sama sekali. Malah kekenyangan. Terima kasih buat yang sudah menjamu di hari Natal ini. Tuhan memberkati kita semua.

Dan saat tulisan ini dibuat (18.00 WITA), perutku mulai berontak minta mie ayam. Hedeh.

image

Mbak, sandal jepitnya, Mbak.

6 thoughts on “Undangan Maut

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s