INDONESIAN ROMANCE READING CHALLENGE: #2 Rasa Cinta

image

Judul : Rasa Cinta
Penulis : Ariev Rahman, Roy Saputra, Dwika Putra, Anita Prabowo, Wandy Ghani, Dewi Subrata, Lolita Lavietha
Penerbit : Bukune
Tebal : iv + 272 hal

Mencecap cerita di setiap rasa

Sebuah buku kumpulan cerpen keroyokan dari 7 penulis muda yang sama-sama rajin berkicau di Twitter. Sebuah kumpulan cerpen yang digagas oleh Ariev Rahman yang kemudian mengontak Roy Saputra dan berkembang ke penulis yang lain dan jadilah “Rasa Cinta”. Mengapa diberi tagline “mencecap cerita di setiap rasa”? Karena setiap tulisannya mengandung iler, eh, salah, maksudnya mengandung rasa dari tiap makanan dan minuman. Mulai dari pembuka, hidangan utama, sampai penutup. Ketujuh penulis mengemasnya dalam satu buku dengan dua ratus tujuh puluh dua halaman.

Gimana ya bikin sinopsisnya buku ini? Susah. Soalnya kumpulan cerita. Tepatnya ada 9 cerita appetizer, 14 main course, dan 13 dessert. Total 36 cerita. Ya gimana mau bikin sinopsis? Enggak bisa. Jadi lebih baik, aku tuliskan 7 cerita terbaik versi Maretha. Simak ya😀

1. Dua Tangkup Cinta (Appetizer), Masnya Pakai Apa? (Main Course), Salah Skenario tentang Pilihan yang Tak Pernah Salah (Dessert) by Roy Saputra
Lho? Kok langsung tiga cerita siy? Iya, gapapa, soalnya tiga cerita itu nyambung. Ibaratnya kamu lagi makan kaya toast, lanjut soto, ditutup pake slurpee. Gak bisa dipisahin.
Komentarnya gimana? Bahahahahahahahangkek!
Awalannya ngira ini cerita homo, tapi ternyata dua orang komplotan morotin cewek, akhirnya? Pih. Sialan. *gak mau ngasih spoiler lagi*
Trus, Roy juga sukses bikin aku ngiler pengen nyobain Kaya Toast punyanya Kopitiam Sabang (bener kan?) ama nyruput Slurpee punya Sevel. Yeah, you can called me cupu alias kuper gak pernah nyobain itu semua. Ya gimana, aku gak tinggal di Jakarta, bung! Tapi nanti kalo ke Jakarta, mau pergi ke tempat itu semua. Yosh!

2. Sehari Bersamanya (appetizer) by Ariev Rahman
Ceritanya Ariev ini selalu dikemas secara konyol. Anaknya (keknya) lucu. Bikin penasaran gitu deh. Sebenernya kenapa cerita ini masuk nomer dua? Bukan karena ceritanya, tapi karena setting ceritanya yaitu Semarang dan appetizer loenpia yang biasa dibaca lumpia.
Tengah tahun 2011, sebelum bimbingan UKDI, aku pernah mengadakan short trip ke Semarang bareng keluarga. Karena terbatas waktu, aku merasa suatu hari nanti aku harus balik lagi ke Semarang buat nyobain nasi ayam dan soto Kudus yang belum sempat kujamah, ngrasain dinginnya es conglik rasa duren, dan mau maem loenpia yang masih panas dan krenyes itu.
Aaah, Ariev sukses bikin aku ngiler pengen loenpia. Jajanan pasar yang mana ibu selalu membelikan untukku saat beliau pergi ke pasar :’)

3. Sepotong Roti Bakar Cokelat Keju (appetizer) by Dwika Putra
Lagi-lagi aku dibuat ngiler kepengen roti bakar pake cokelat meisis ma keju parut. Aaak! Dwika berhasil menggambarkan bagaimana cokelat yang manis bisa berpadu dengan asinnya keju yang harganya lebih mahal ketimbang cokelat dan menganalogikannya pada sebuah hubungan beda agama.

4.  Tiga Baris Terakhir (main course) by Dewi Subrata
Ceritanya sedih. Tentang cinta yang sebentar lagi bersatu tapi terpisahkan oleh maut. Hiks. Itu kalo beneran ada cowok kayak Bismo yang bikin jurnal pra-nikah, waduh, sweet banget :’)

5. Tepukan Pundak dari Si Cupid (dessert) by Wandy Ghani
Segernya es buah yang jarang kujumpai di Alor bikin inget ama es buah yang biasa aku beli berdua ama Ibu setelah berkeliling Malang seharian. Es buahnya ada di pojokan jalan hamid rusdi deket bunderan SMP 5. Yang jual Mamang Sunda yang gak bisa omong Jawa. Hehehe.
Ini cerita anak remaja banget deh. Anak SMP jatuh cinta ama gurunya. Hayo sapa yang pernah ngalamin kayak gini? Untungnya aku gak pernah. Ahahhaks.

6. Ada Jumpa dalam Sepotong Bika Ambon (appetizer) by Ariev Rahman
Ada yang lagi kangen Papanya waktu nulis cerita ini. Bikin aku ikut kangen bapak yang ada di Malang. Kalo Ariev sering dibawain bika ambon, aku sering dibawain martabak manis pas bapak pulang ke rumah.

7. Siluman Tahu (appetizer) by Wandy Ghani
Sialan! Masa cewek cantik dibilang siluman tahu. Krispi cenderung keras di luar, tapi dalemnya lembut. Ya iya sih cewek kayak gitu, tapi kan gak kayak tahu juga. Ahahaha. Dan cerita tentang tahu bikin kangen ama tahu goreng petis yang bisa didapatkan gratis kalo pesen 3 minuman di Illy Café, Malang. Huhuhu.
Anyway, aku suka gaya bercerita si @popokman yang remaja banget. Syeru!

Yak, itu tadi 7 cerita terpilih versi Maretha. Masih banyak cerita lain yang juga bagus, tapi kebetulan bukan favorit aku. Hehehe. Sebenernya ada satu yang ngeganggu pas baca Siluman Tahu. Nama tokohnya berubah-ubah dari Tira jadi Tari trus Tira lagi. How I always sad with typo. Jadi awalnya udah mau nge-enggak-in cerita ini jadi favorit, eh tapi kok ceritanya lama-lama seru. Jadi akhirnya masuk favorit deehh. Trus di cerita punya Loli, ada part yang kurang dalam menggambarkan Jaka Mara pada cerita Tiba-Tiba Kamu baris 6-8. Hiks, ini aku yang terlalu teliti ato gimana sik? Tapi ya sudahlah. Manusia memang jauh dari kata sempurna :”)

Kalo kalian mau baca buku ini boleh banget. Tapi ingat! Dilarang keras buat membaca cerita ini saat kelaparan atau saat ngidam makanan tertentu. Dijamin bakal laper. Enelan deh, ciyus!

Nilai 3 dari 5 untuk Rasa Cinta😀

8 thoughts on “INDONESIAN ROMANCE READING CHALLENGE: #2 Rasa Cinta

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s