Gak Kemana-mana

bookshelfporn.com

bookshelfporn.com

Bagi kebanyakan orang, menunggu adalah membosankan. Dulu gue juga punya pendapat sama seperti kebanyakan orang itu. Tapi sekarang gue anti mainstream. Gue mau mencoba semua hal biar menunggu itu gak ngebosenin. Sama seperti yang gue lakuin sekarang, gue nunggu seseorang di warung nasi padang.

Sebenernya gue sendiri agak keheranan kenapa yang ngajak gue ketemuan malah nunjuk meeting point di warung nasi padang. Jamnya gak pas. Sekarang jam digital gue lagi kelap-kelip titik duanya, angkanya gede-gede nunjukkin jam 11:15. Jam sarapan udah lewat, jam makan siang belum mulai. Ato mungkin dia penganut waktu makan bruch alias breakfast digabungin ama lunch? Aduh, gue jadi inget ama diri gue sendiri pas dulu masih jadi anak magang. Sengaja gak sarapan, tapi ngambil waktu coffee time jam 10 di kantor buat bikin mie. Iya, bikin mie. Melas banget nasib gue.

Tuh kan, gue aja udah cerita lumayan panjang. Ya gini yang bikin nunggu itu gak ngebosenin. Belum lagi di tangan gue ada novel yang udah separo gue babat. Tapi gue sengaja menutup novel ini karena gue sekarang pengen ngamatin orang-orang yang lagi makan nasi padang.

Di warung ini, rendang sapi ama perkedelnya paling juara. Gue udah jarang makan di sini semenjak gue pindah kantor dan ganti kos. Cuma kadang pas dulu jalan ama mantan, doi sering ngajak makan di sini. Oh iya juga, gue baru inget kalo gue pernah makan di warung ini. Pantesan aja kemarin pas baca tempat janjian, gue berasa familiar. Ahaha, thanks, Mantan!

Sekarang gue lihat ada bapak-bapak pake kemeja rapi lagi ngelap keringet yang gede-gede di jidatnya. Gue rasa dia lagi kepedesan ama sambel ijo. Terus ada anak SMA pake kaos olahraga sekolahnya makan dengan kalem, berasa nikmaaat banget nasi padangnya. Eh, ni anak bolos sekolah ya? Gak lupa ada mak-mak yang teriak-teriak ama anaknya yang kira-kira umur 7 tahun karena gak mau buka mulut pas disuapin. Gue lihat lagi ke arah yang lain, ke arah tumpukan piring-piring berisi aneka lauk di etalase kaca. Mas dan mbak pelayannya pada cekatan ambil sayur daun singkong, nyendokin kuah gulai otak. Dan kerasa ludah gue meluncur mulus di kerongkongan.

Gue lihat jam gue. Masih kedip-kedip kok titik duanya. Ternyata hampir 30 menit gue ada di sini. Belum ada tanda-tanda kedatangan orang yang gue tunggu. Karena gue udah ngrasa gak ada obyek yang pas buat diliatin, gue balik lagi buka novel. Gue balik lagi cekikikan baca buku banyol ini. Dan sekarang gue mulai ngrasa ada orang yang merhatiin gue. Mungkin ketawa gue udah mirip kuntilanak. Gue berdehem dan ngangkat gelas isi teh tawar. Gue seruput pelan-pelan karena panas banget itu teh.

Dari ekor mata kiri gue, kelihatan ada sepasang sneakers wedges warna coklat entah merk apaan. Gue noleh ke arah sepatu tadi dan mulai mengurut pandangan ke atas. Ada cewek cakep banget, sob! Pake senyum ke arah gue pula. Tanpa diperintah, dia malah narik kursi yang ada di depan gue trus duduk manis. Tangannya melambai ke arah pelayan, terus dia pesen jus melon tapi es ama gulanya sedikit.

Dia gak banyak omong tapi senyumannya udah kerasa berbicara ama gue. Tangannya merogoh sesuatu dalam tas mengkilap yang gue yakin merknya Furla, gak ngerti KW atau asli. Dia menemukan barang yang dia cari karena matanya berbinar dan membulat. Dikeluarkannya barang tadi dan dia melambai-lambaikan sebuah buku berjudul “Gak Kemana-Mana”.  Mulutnya mulai membuka, bentar lagi suaranya bisa gue dengar.

“Aku Irene. Aku minta tanda tangannya? Bisa?”

Dengan senyum yang tulus dan penuh arti, gue ambil buku yang udah disodorin. Gue tanda tanganin pake bolpen biru yang dia bawa. Pengennya gue kasih emot titik dua tanda bintang, tapi gue malu. Matanya kembali membulat waktu ngelihat takjub ada tanda tangan di buku punyanya.

Gue rogoh ponsel dalam kantong jaket. Gue cepet-cepet buka aplikasi Twitter. Gue ketik dengan cepat tapi tepat gak pake typo. Pas ada suara ‘tring’, si Irene buka ponselnya. Tiba-tiba dia ketawa sambil mencet-mencet screen ponselnya. Gue kasih tau kenapa dia ketawa ya? Ini ringkasan DM gue ama dia

Kak Raiv, bisa ketemuan gak? Mau minta tanda tangan.

Eh, iya bisa. Kapan? Di mana?

Warung nasi padang Sakato di daerah Kampung Cina. Jam 11 ya?

Okesip!

Itu DM si Irene buat gue kemarin. Nah, sekarang gue baru aja kirim DM buat dia. Dan itulah kenapa dia ketawa manis banget.

Udah puas dapet tanda tangannya? Ntar lagi ke mana?

Puas banget. Thanks, Kak. Emm, gak kemana-mana kok.

Wah, berarti kamu jodohku. Karena katanya jodoh itu gak kemana-mana.

Jayus!

Kali ini mata gue udah beradu pandang ama matanya. Gila, matanya keren banget. Jauh lebih keren dari 2 tahun yang lalu, pas status kami berdua masih temen. Kalo sekarang kan udah jadi pacar, makanya harus dibilang lebih keren, lebih cantik, lebih lain-lain biar gak ngambek. Oiya, gue lupa beritahu lo. Irene ini mantan temen gue yang dulu sering ngajak gue makan di warung Sakato. Trus satu lagi. Doain gue ya, moga-moga ntar lagi dia mau nerima gue jadi mantan pacarnya biar jadi calon suaminya karena gue mau nglamar dia di warung ini. Warung yang bikin gue bisa cinta ama Irene, warung tempat inspirasi terbesar terciptanya buku gue, dan warung tempat berubahnya status teman jadi pacar.

Oke?

Sip!

One thought on “Gak Kemana-mana

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s