Journey to South Celebes (2)

17 Mei 2013
Baru nyampe Makassar dengan keadaan belum mandi bahkan belum gosok gigi, sebuah mobil sudah menjemput kami dan bersiap untuk menuju Bira. Si sopir juga gak dikasih tau sama bosnya kalo kami nyewa mobil tersebut buat ke Bira, alhasil kami mampir dulu ke rumahnya buat ambil bekal baju ganti. Hahaha.
Perjalanan dari Makassar menuju Bira kurang lebih menempuh waktu 4-5 jam. Dan selama perjalanan, pemandangannya sangat amat indah. Bisa dapet laut, gunung, sawah. Lengkap. Bagus banget. Di dalam hati cuma mengucap subhanallah. Saking serunya pemandangan yang gak boleh terlewat, sepanjang jalan aku gak tidur sama sekali. Hihihi.
Sekitar jam 11, sampailah kami di Bira. Dan langsung dipusingkan dengan penginapan. Maklum, go show aja, gak pake booking kamar. Sebenernya udah dibilangin sama Ayik kalo di Bira itu yang bagus pas private beach. Tapi kalo mau ke situ nginep dulu di resort yang tarif per malamnya bisa sampe 2 juta. Hahahahahsyemahaha, bercanda banget ngeluarin duit segitu cuma buat bobok. Tapi beruntungnya kami, dapet hotel yang lumayan banget. Pengennya dapet yang beach view, tapi udah full. Akhirnya dapet yang view jalan raya. Hahaha. Tapi masih gak papa lah, itu hotel udah deket banget sama pantainya. Tarifnya 200rb/malam bisa diisi maksimal 4 orang, include breakfast buat 2 orang. Ini ya lumayan banget meenn.
Sebenernya setelah mandi dan ngadem di kamar padahal di luar panasnya ampun, ampun, ampun, adalah surga, tapi karena kami gak mungkin juga menghabiskan waktu dalam kamar, kami langsung segera berangkat ke tempat pembuatan kapal phinisi.
Di sini kami gak menemukan kapal yang super megah, jadi ukuran yang lagi dibuat para penduduk di sini adalah ukuran rata-rata. Si Om sama Anin sempet naik-naik ke kapal setengah jadi. Karena saking besarnya, kalo mau ambil foto kapalnya harus dari jarak jauh.
phinisi on going construction

phinisi on going construction

Hari sudah sore, matahari akan tenggelam. Menurut si Anin yang katanya udah cari info tentang sunset di Bira. Katanya ada pantai yang bagus di seputaran Bira sini. Namanya Pantai Barra. Lalu mulai mencarilah di mana letak pantai Barra yang diagung-agungkan oleh Anin.
“Nanti belokan kanan kedua, belok aja. Terus ikutin jalan.” ujar pak satpam yang jaga pos buat beli karcis masuk.
Dan perjalanan tak tentu arah ini dimulai. Udah jalannnya gak aspalan, terus ngelewatin hutan plus bangunan yang roboh karena gak ditempatin, dan eng ing eng, ngelewatin banyak rumah karaoke remang-remang yang mana banyak cewek-cewek dengan pakaian minim lagi leyeh-leyeh di depan rumah-rumahnya. Ada yang sekedar nongkrong, ngobrol ama para lelaki, sampe lagi asyik nyariin kutu rambut. Karena tak tahu harus berjalan ke mana lagi (padahal ya cuma duduk manis di jok tengah), bertanyalah si Om pada ibu-ibu yang asyik mencari kutu rambut. Si ibu tak berkata apa-apa, hanya tangannya menunjuk arah. Masuk lagi ke dalam hutan. Ngik.
Jarum bensin sudah hampir pada huruf E.
“Ini kalo bensinnya habis, Anin pokoknya tanggungjawab! Kamu yang ndorong, Nin!”
“Yeee, enak aja.”
“Ini salahmu, yang bilang pantai Barra bagus banget!”
“Ya sapa tau ntar kita malah ketemu chef Barra di sini.”
*krik*
Kemudian, tampak sebuah bangunan mewah. Seperti bungalow yang indah. Oke, ternyata kami sampai di Pantai Barra. Dan oh ow, pantainya biasa aja. Malah kotor penuh alang-alang laut yang mengering. Bahahaha *tonjok Anin rame-rame*
Barra yang ah, kotor..

Barra yang ah, kotor..

Selebihnya tak ada yang bisa dinikmati di pantai yang pendek ini dan kami memutuskan kembali ke pantai Bira dan menikmati sunset di sana. Yang membuat aku jatuh cinta dengan pantai Bira adalah pasirnya yang bener-bener lembuuuuut banget layaknya tepung terigu atau bedak bayi. Aku seneng melangkah dengan kaki telanjang di pantai ini.
Uhuk :3

Uhuk @aninouz :3

Menjelang senja

Menjelang senja

beautiful ^^

beautiful ^^

Matahari tenggelam, saatnya masuk kamar hotel dan tidur😀
18 Mei 2013
Rencananya sih mau liat sunrise. Tapi namanya juga keenakan di kasur ya molor terus deh. Akhirnya cuma jalan-jalan di sekitaran pantai dan berhasil mengabadikan beberapa momen pagi di Bira dengan Jivan meskipun ya settingannya belum bagus amat. Amatir nih, hihihi.
Morning Bira (@anggunsugesti said)

Morning Bira (@anggunsugesti said)

Hari ini mau keliling pulau. Kata satu temen di Twitter, kalo hopping island jangan lupa mampir ke pulau yang bisa foto bareng ama penyu. Nyewa kapal 300ribu buat diberhentiin di spot snorkeling dan nanti hopping island.
Melajulah speed boat kami. Ihiiiiw.
Dari awal emang aku males nyemplung. Bosen aja sama yang namanya renang *guayamu, nduk* Pak nahkoda kapal menghentikan mesin motornya, berhenti di atas air yang kayaknya dasarnya gak ada karang indah. Anin, Om, dan sopir kami Ayid yang nyemplung dan tidak menemukan keindahan biota lautnya. Udah dipindah ke tempat lain juga gak nemu tempat bagus. Aeh.
cipakcipuk tikpang tikpung

cipakcipuk tikpang tikpung

Sebenernya sempet nyesel juga dalam hati, kenapa gak ikut nyemplung. Soalnya jadi pusing kalo di atas kapal yang berhenti tapi diombang-ambing ombak. Tapi gak jadi nyesel karena si Anin gak nemu karang indah dan ikan lucu. Memang kata bapak kapal kalo mau snorkeling atau diving ada di pulau Kambing dan harus nambah duit lagi buat ke sana. Weeww.
Semua yang tadi ada di air sudah masuk lagi ke kapal dan kapal menuju ke Pulau Liukang Loe. Di sini pulaunya lebih privat, ada penginapan juga tapi tentu lebih mahal. Kata bapak kapal, di sini lah ada penangkaran penyu tapi sayangnya sudah tutup karena ada sengketa rumah tangga. Entah apa hubungan rumah tangga dengan ditutupnya penangkaran penyu. Selingkuh sama penyu? Ah, tauklah. Yang pasti aku kan pengen foto ama penyu. Hiks.
penangkaran yang kini terlantar

penangkaran yang kini terlantar

Daripada cuma ngadem di bawah pohon, aku memutuskan untuk jalan ke dermaga. Looks so romantic. And that’s true❤
Helloww Likuang Loe ^o^

Helloww Likuang Loe ^o^

long long road (maybe) this is a stairway to heaven

long long road (maybe) this is a stairway to heaven

Tiba-tiba langit mendung, kami segera kembali ke kapal dan ngebut balik ke Bira jangan sampe kehujanan. Eh tau gak lo, ternyata di tengah perjalanan, hujan deras mengguyur laut. Basah deh. Puahahaha.
Sempet diputerin ke private resort itu dan beneran bagus bangeet. Bahkan ada tangga dari resort buat turun langsung ke laut. Hiks, bulan madu di situ kok tampaknya seru. #eaaa
Mandi, mandi, packing, packing, kami bersiap menuju Makassar.
Kali ini rute yang diambil berbeda dengan berangkat dari Makassar.  Si Anin dapet info ada desa adat di sekitaran situ namanya Desa Ammatoa di kabupaten Kajang yang perlu dikunjungi. Kata si Ayid, waktu tempuh Bira-Kajang 2 jam. Okey, kami melajuuu.
Mungkin karena melintas di jalanan yang baru pertama kali dilewati jadi waktu terasa sangat lama. Begitu belok di sebuah gapura mau masuk desa adat, jam sudah menunjukkan pukul 14.45. Si Ayid pake berhenti dulu di sebuah rumah. Katanya nanti buat masuk desa Ammatoa harus ada yang nemenin, gak bisa sembarangan masuk-masuk. Tapi sayang, temennya si Ayid lagi sakit jadi menyarankan kami untuk langsung ketemu bapak kepala desa buat minta ijin masuk ke desa adatnya.
Kami nemuin pak kepala desa malah lagi berkebun. Beliau menyuruh kami ke rumahnya buat ketemu anaknya dan ngisi buku tamu. Dari kebun ke rumahnya juga berasa jauuuh banget. Begitu sampai ke rumahnya, disambut anak remaja perempuan. Awalnya si Om dan Ayid aja yang masuk, tapi aku dipanggil masuk ke dalam. Di dalam sana dijelasin kalo buat masuk ke Desa Ammatoa, kami harus menggunakan baju hitam-hitam. Bisa nyewa di situ per orang 25 ribu. Terus isi buku tamu, satu rombongan 50 ribu. Dan yang paling mencengangkan, untuk melihat kehidupan desa adat di Kajang harus berjalan kaki sekitar 1,5 jam. Huaahahasyemahahaha.
“Ini udah hampir setengah 4. Kalo diterusin jalan bisa tengah malam sampe di Makassar. Gak mungkin juga ya, Dek?”
“Emang dari sini ke Makassar masih berapa jam lagi, Kak Ayid?”
“Ya sekitar 4-5 jam lagi.”
*jiahahahahaha* *nangis darah*
Si Om meminta maaf pada anak pak kepala desa karena kami gak jadi masuk ke dalam. Dan di dalam mobil si Anin jadi sasaran empuk lagi.
“Udah deh, kalo Anin usul tempat itu mesti tempatnya aneh-aneh. Udah, gak usah diturutin!”
Perjalanan Kajang-Makassar ternyata sangat panjang dan melelahkan. Kami nglewatin Malino juga lho yang terkenal dingin itu.
sunset at Malino

sunset at Malino

Inti perjalanan ini emang dari satu kabupaten ke kabupaten lain. Wkwkwwk. Dan penuh sport jantung karena susah ketemu pom bensin, sedangkan bensinnya udah mepet tipis. Huhuhu. Nyampe gak ya di Makassar?

Alhamdulillah, sekitar jam 9.30 kami sampai di Makassar dan langsung cari makan di Coto Gagak. Ihiw. Rasanya mantep karena kelaperan :))
shaking hand due to hunger , yummy coto Gagak blur pic

shaking hand was due to hunger :p

Jam 10.15 sampe di Hostel New Legend dan bersiap tidur. Malam terakhir di Sulawesi Selatan buatku.
19 Mei 2013
Pokoknya aku mau city tour Makassar, air terjun Bantimurung, makan konro bakar, beli oleh-oleh! Dibuatkan rute dengan tujuan pertama adalah Bantimurung.
Cuaca di sini adem, kayak ujan terus gak pernah ketemu sinar matahari. Makanya siapin payung ya kalo kemari. Di sini gak kenal musim kemarau. 11-12 sama Fork gitu deh. *dipikir kampungnya Bella Swan*
Kami pergi ke tempat penangkaran kupu-kupu. Disambut sama mas rambut kriwul unyu yang baru bangun bubuk dan langsung membawa kami jalan-jalan biar lebih tau tentang kupu-kupu. Ini dia yang kami jumpai di sana.
amatir amatir, gak bisa moto kupu-kupu

amatir amatir, gak bisa moto kupu-kupu

Persahabatan bagai kepompong mengubah ulat menjadi kupu-kupu :3

Persahabatan bagai kepompong mengubah ulat menjadi kupu-kupu :3

kupu-kupu di atas itulah yang dinamakan kupu-kupu malam!

kupu-kupu di atas itulah yang dinamakan kupu-kupu malam!

Pamit sama dia dan kami pergi ke air terjun Bantimurung. Maklum hari Minggu jadinya rame banget. Mana ada mobil plat merah dari kepresidenan gitu. Eh ternyata ada Ibu Mutia Hatta lagi berkunjung ke Bantimurung juga. Wkwkwkwk.
Tadaaa~

Tadaaa~

Gak masuk lagi sampe ke danau Toakala dan Gua Batu karena dipepet waktu.
Sebelum balik Makassar, malah mampir ke tempatnya batu-batu jaman megalitikum di Maros. Kalo di sini cuacanya udah terik menyengat. Dan cuma mampir 15 menit aja karena jam sudah menunjukkan pukul 11.00.
batu-batu megalitikum, eksotik!

batu-batu megalitikum, eksotik!

Ke Makassar macet. Hiks. Kan aku juga pengen tuh tau Losari gimana. Mau cari parkir aja susah, jadi aku gak mampir ke Losari. Mau ke Fort Rotterdam juga cuma sempet foto di depan tulisannya doang. Huhuhu, sedih.
Jarum jam terus berputar, makin mepet dengan waktu check in pesawat. Dengan cepat, kami memutuskan beli oleh-oleh di daerah Sumba Opu. Dateng ke toko Keradjinan dan mborong sirup markisa, tenun Makassar, de el el. Semua dilakukan dengan ngebut dan langsung meluncur ke Konro Bakar Karebosi. Bumbu konro bakarnya enak. Endeus.
another blur when facing yummy food :D

are you drooling now? *kasih elap iler*

Seporsi konro bakar bisa lahya buat berdua, tapi sendirian makin mantep juga. Heehehe.

Aku kan masih penasaran sama mie titi, tapi gak sempet juga buat mampir beli makanan ini. Jadi cuma nyempetin beli otak-otak Bu Elly yang tersohor nian. Ngantrinya lumayan lama padahal jam sudah berjalan hampir 14.30 dan boardingku jam 15.30. Puahahaha.
Jalanan menuju bandara sebenernya balik lagi ke Bantimurung. FYI, bandara sama Bantimurung itu deket. Jadi seharusnya tadi bisa city tour dulu dll baru ke Bantimurung dan gak perlu keburu-buru juga. Ya, semua di luar prediksi sih.
Jam 15. 00 sampe di bandara, pamitan sama kawan-kawan semua, check in, dan menuju gate 7. Maunya menikmati bangunan bandara yang bagus ini setelah masuk ruang tunggu. Tapi apa daya baru nyampe depan pintu ruang tunggu, karyawan Air Asia sudah teriak “tujuan Surabaya boarding”. Astagaaa, belum sempet napas setelah check in, ini malah udah diteriakin boarding. Ya sudah, langsung naik pesawat deh.
Huhuhu, gagal city tour, gagal ngliatin bandara. Apa ini artinya harus kembali ke Makassar lagi dan hanya untuk menikmati Makassar? Mmm, saya rasa kok jawabannya IYA. Hihihihi.
Look at the lady at the right wore a backpack. She's my MOMMY!

Look at the lady who wear a backpack at right. She’s my MOMMY! Kyaaa~

Rasanya capek ya baca catatan petualangan kali ini? Aku aja juga capek kok ngejalaninnya. Wahahaha. Gila, gila, gila. Tapi seneng lah bisa tahu Indonesia lebih luas lagi. Jadi tujuan selanjutnya kalo mau jalan-jalan seputaran Indonesia, saya rasa Sumatera ingin kuubleki.🙂
Sampai jumpa Makassar. Sampai bertemu lagi Sulawesi Selatan. Indonesia Timur memang menyimpan berjuta pesona.
Terima kasih buat partner ngetripku. Ibuku yang sangat amat kuat dan sehat di usianya ke-56 juga senang dengan perjalanan ini. Buat Om @Tukang_Jalan, akhirnya kita meet up juga setelah berulang kali hanya mendengar suara, salam kenal buat mbak @anggunsugesti dan kita mesti traveling bareng lagi sama si aneh @aninouz. Hihihi.
Yang mau jalan ke Makassar dan butuh rekomen sopir dan rental mobil, hubungi si Ayid. Nomer hapenya nanya ke om @Tukang_Jalan aja ya. Ane gak ngerti. Hihihi.
Lalu akan ke mana lagi kakiku melangkah? We’ll see🙂

7 thoughts on “Journey to South Celebes (2)

  1. aninouz says:

    Heh retho..gak slalu aneh yoo..itu kan leang2 marros ide bagus bukaan..ahahay. trus juga mestinya k rammang2 jg kita y..kapan kapaan

  2. Wah perjalanannnya benner lengkap mba …numpang promo yah mba
    Jasa transportasi wisata untuk daerah makassar Toraja Tanjung bira dll silahkan menghubungi kami untuk kebutuhan reservasi hotel charter boat (hoping island dll)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s