#AlhamdulillahMoment di Bulan Juli  

Tinggal menghitung hari menuju pergantian bulan menuju Agustus tahun 2013. Resolusi apa yang sudah tercapai di semester pertama kemarin? Aku sendiri bukan tipe orang yang suka nulis resolusi tahun baru jadi seringkali lupa punya resolusi apa. Ahaha.

Ada dua resolusi yang kuingat sih, yang pertama off the record karena selalu gagal di 3 tahun terakhir ini, yang kedua adalah bikin karya tunggal alias bikin buku sendiri lewat penerbit gede. Resolusi yang aku bikin emang kebanyakan resolusi jangka panjang yang terkadang mustahil diraih dalam 1 tahun, tapi untuk melewati yang panjang itu butuh keberhasilan yang pendek dahulu buat batu-batu lompatan. Emm, lemme confess my sins here.

Sejujurnya, sepulang PTT ini aku mengalami penurunan gairah menulis yang sangat amat keterlaluan. Bisa dilihat dari jumlah tulisan teranyar di blog ini yang sanggup dihitung jari. Aku terjebak kemalasan berkepanjangan. Pengen sih ikut lomba nulis gitu, tapi selalu berdalih “aduh, temanya kok gitu ya?”, “ah, deadlinenya masih lama” (yang kemudian berakhir ketinggalan deadline). Jadi gak ada perubahan dari dalam diri sendiri buat menolak rasa malas itu. Sehingga gak ada yang bisa dibanggakan dari diriku.

Kemudian, kebanyakan traveling akan menghancurkan gairah menulis juga. Bulan Mei kemarin, dalam waktu 3 minggu aku pergi ke 3 tempat, Sulawesi Selatan, Jogja dan Kuala Lumpur. Emang pikiran jadi happy soalnya nglencer terus, tapi badan langsung remuk redam. Mana bulan Juni langsung masuk kerja perdana di salah satu RS Ibu dan Anak dan ada jadwal jaga malam bener-bener bikin kondisi jadi ndak fit. Makin males deh ya buat nulis. Tapi di balik dalih-dalihku semua, aku menemukan beberapa #AlhamdulillahMoment di bulan Juli karena ternyata aku bisa melawan rasa malasku buat nulis dan makin bahagia karena dapet gembiranya itu di bulan Ramadhan.

Apa aja #AlhamdulillahMoment itu?

1. Jadi finalis cerpen kolaborasi lomba #KejutanSebelumRamadhan oleh @nulisbuku

image

Bahagia? Banget!

Berawal dari keisengan reply tweetnya Mbak @ManDewi yang lagi cari partner nulis buat lomba ini. Suer itu iseng berat ngajakin mbak ManDewi nulis bareng. Beberapa menit setelah menuliskan tweet itu, muncul pertanyaan “apa aku sanggup nulis dengan deadline cuma 5 hari disertai ide yang melompong dalam kepala?”. Mau bilang mundur, tapi kok ya malu-maluin. Maka jadinya, ya gapapa deh hajar aja dan kemudian nyuruh mbak ManDewi yang nulis duluan. Hahaha.
Makin jiper lagi, mbak ManDewi langsung kirim email tulisannya di malam hari di hari yang sama. Edan, cepet bener ni orang dapet ide nulis. Namanya juga nulis kolaborasi, ini gak tau mau kubawa ke arah mana tulisannya. Tapi entah kenapa tiba-tiba aku ingat sebuah hadist dan pengin bikin hadist itu sebagai pesan dalam cerpennya nanti. Karena kekuatan hadist itulah, yang namanya ngetik jadi lancaaar. Dan aku punya feeling kuat sama cerpen ini bakal jadi yang terbaik karena cerita yang sederhana tapi pesannya begitu kuat.
Dalam 2 hari melalui proses editing yang cukup menguras pikiran di akhir cerita, dengan bismillah dalam hati, cerpen ini dikirim ke email nulisbuku.
Lalu tibalah hari pengumuman pemenang lomba ini di salah satu mall di Jakarta. Aku sengaja gak WA mbak ManDewi sejak deadline lomba. Walau sejujurnya dalam hati kepengin banget share tentang kekalutanku (eaaa). Aku memutuskan untuk mengamati livetweet acaranya nulisbuku. Aku sempet nulis tweet kalo nunggu mention yang menggembirakan. Dan you know what, tiba-tiba mbak ManDewi mensyen kalo ‘Kado untuk Papa’ masuk 17 terbaik, padahal @nulisbuku belum kirim mensyen. Karena gak percaya, aku langsung WA. Ternyata kabar itu benar adanya karena mbak ManDewi malah ada di mall tempat berlangsungnya acara. Aaaaak, itu yang namanya alhamdulillah gak selesei2 aku lafalin. Dan air mataku juga menetes saking bahagianya.
Dari 800 naskah (kolaborasi+perseorangan), naskah kami jadi yang terbaik. Siapa yang gak senang? Siapa yang gak menggebu-nggebu? Alhamdulillah.

2. Tulisanku masuk di majalah traveling Media Wisata

image

My 1st experience writing on magz🙂

Masih hangat dalam benakku bagaimana berdebarnya jantungku kala menerima sebuah email yang berisi sebuah perkenalan dari seseorang dan menawarkan diriku untuk jadi kontributor majalahnya. Sempat ketakutan ini kalo emailnya cuma guyonan karena email si pengirim adalah email pribadi. Buat meyakinkan diri sendiri, aku minta alamat web majalah traveling tadi. Setelah dicross-check ternyata majalah itu benar-benar ada dan aku jadi berani ngasih nomer teleponku. Jadi, redaktur majalah traveling ini sempat mampir ke blogku dan kepincut cerita petualanganku ke Flores. Dia menginginkan aku bikin artikelnya.
“Emm, kalo boleh tau nanti kontraprestasi buat saya apa ya?” aku bertanya bak penulis profesional padahal bau kencur banget di dunia tulis-menulis dalam majalah.
“Insya Allah, ada fee tapi ya jumlahnya gak seberapa.”
Buat aku, sebenarnya fee gak terlalu penting. Yang aku butuhkan saat ini adalah eksistensiku di dunia menulis. Yang penting namanya muncul dulu, narsis dulu, biar orang bisa baca tulisanku yang memang layak dibaca khalayak.
Beberapa hari sebelum deadline datang, aku sudah setor artikel plus foto-fotonya. Dan kemudian lama tak terdengar kabar tentang artikel ini.
Awal Juli aku sms mas redaktur, “Mas, apa kabar majalahnya? Apa sudah terbit?”
“Belum, Mbak. Biasanya nanti terbit tengah Juli.”
“Mas, minta tolong nanti kalau sudah cetak, saya dikirim majalahnya ya. Kemarin sempat cari di Gramedia tapi kok gak dapet”
“Siap Mbak!”
Tanggal 20 Juli, waktu moodku lagi jelek-jeleknya, ada kurir datang ke rumah. Aku pikir kurirnya bawa hadiah dari lomba nulisbuku. Namun ternyata, amplopnya ada kop nama majalah. Dengan penuh semangat, aku langsung merobek amplop tadi dan menemukan 2 eksemplar majalah Media Wisata. Kya, kya, kya!
Langsung plastik bungkusnya dibuka dan ngelihat mana artikelku. Subhanallah, hatiku bener-bener bergetar melihat foto-fotonya dicetak besar. Aku benar-benar terharu. Makin terharu lagi karena melihat namaku masuk di kolom kontributor bareng mbak Marischka Prudence. Siapa sih traveler yang gak kenal dia? Aku nangis pelangi lagi hari itu. Moodku langsung melesat ke angkasa jadi gembira riang bahagia.

image

EHEM!

Norakku keterlaluan banget deh hari itu. Twitpic, ganti DP, upload ke FB demi pamer namaku masuk majalah. Biarin aja, namanya juga first experience. Karena dikirim 2 eksemplar yang mana aku sesungguhnya hanya mengharapkan satu eksemplar, bikin aku berpikir gak bakal ada fee buatku. Ya enggak papa sih, yang penting foto cantikku udah dicetak di majalah traveling. Siapa tahu ada lagi yang nawarin aku buat bikin artikel coba?
Tapi namanya manusia, sebenarnya ya tetep pengin duit juga. Hahaha. Jadi, aku beranikan sms bilang terima kasih kalo paket majalahnya udah sampe sekalian nanya ke mas redaktur apa aku tetep dapet fee.
“Mas, makasih ya kiriman majalahnya udah sampe.”
“Iya Mbak, sama-sama.”
“Nanti kalo butuh tulisan saya lagi, bisa hubungi saya lho. Hehehe,”
“Tulisannya selalu ditunggu, yang Toraja juga boleh.”
Wuaaaah, aku langsung terbang ke nirwana seketika itu. Mas redakturnya ngikutin blogku ternyata. Terharu bener. Hiks.
“Oiya Mas, maaf. Mau nanya, apa nanti saya tetep dapet fee?”
“Ya pastinya Mbak. Minta no rekening ya.”
Saking bahagianya, aku langsung ngetik no rekeningnya. Dan gak terlalu berharap berapa nominalnya dan kapan bisa aku dapatkan duit itu.
Sekitar 3 hari yang lalu, mas redaktur kembali sms.
“Mbak Maretha, saya minta no rekening yang lain bisa? Teman saya selalu gagal transfer ke nomer yang kemarin.”
DEG!
Aku cek lagi smsku. Dan owh, owh, aku ternyata ngasih no rekening lama yang sudah ditutup. Buahahahahangkehahaha. Malu? Banget! Bener-bener deh rasanya pengen jedotin kepala ke tembok, tapi gak jadi karena gak mau sakit. Ahahasyemahaha.
Kemudian, semalam aku baru ingat buat cek e-banking. Siapa tahu udah ditransfer. Pertama lihat jumlah saldonya kayaknya masih tetep aja, gak ada perubahan. Tapi setelah lihat transaksinya, oh My God, sudah ada transferan dari majalah dan jumlahnya di atas perkiraanku. Yang kata mas redakturnya sedikit, tapi menurutku itu banyak. Bener-bener alhamdulillaaaaaah banget.

Seketika itu aku ingat sebuah percakapanku dengan seorang teman twitter yang punya akun @fahmianhar. Dulu aku pernah nanya ke dia gimana cara masukin artikel ke media traveling karena memang waktu itu aku lagi menggebu pengin melebarkan sayap. Dia bilang kalo kita mesti rajin kirim email ke editor atau redaksi majalahnya nanya apa butuh artikel tentang tempat ini atau itu. Dia ngirim semangat buat aku biar gak nyerah dan menjadikan pengalaman traveling kita sebagai artikel disertai hasil jepretan yang bagus biar menghasilkan uang yang mana uang hasil nulis tadi dipake traveling lagi, terus nulis lagi, dan muter gitu terus.

Memang kalo diingat setelah percakapan itu terjadi, aku ngelamar jadi kontributor sukarela di pergidulu.com. Sudah disuruh kirim artikel percobaan, tapi aku malah gak kirim balik karena kejebak males. Dan juga aku bikin keputusan besar buat nyisihkan uang gaji PTT dan beli Jivan, kamera mirrorless, buat jepret-jepret pas pergi. Eh, eh, ternyata sebuah kebahagiaan datang tak terduga. Bukannya aku kirim-kirim lamaran, malah dilamar dulu sama majalahnya. Dan malah sekarang dipersilahkan buat kirim artikel baru. Ya Allah, ini bener-bener ALHAMDULILLAH!!

#AlhamdulillahMoment yang ditulis cuma dua karena ini yang menurutku jadi momentum besar dalam karir menulisku. Aku yang lagi malas menulis ini merasa semangatku kembali dibakar. Harus nulis lagi! Walau kenyataannya tetap aja produktifitasku gak semoncer dulu. Ndak papa! Yang penting punya niat dan mau mendorong rasa males itu.

FYI, ada temen yang ngajak aku terlibat dalam proyeknya buat bikin buku. Sekarang aku lagi berusaha keras buat mikir ide-ide dan bikin cerpen lagi. Bismillah, semoga proyeknya diberkahi Allah dan bisa terbit lagi lewat penerbit mayor. Amin. Karena sesungguhnya di mana ada niat yang kuat, maka Tuhan akan membukakan jalan untuk meraih keberhasilan itu.

Terima kasih Allah untuk hadiahmu di bulan Ramadhan yang baru berjalan 18 hari.
Makasih buat para teman twitterku yang hampir semuanya berisi orang positif yang mana banyak dari kami belum pernah tatap muka tapi sudah saling kirim semangat.
Makasih untuk teman ngobrolku di BBM yang selalu menyediakan banyak waktunya cuma buat ndengerin keluh kesah dan riang gembiraku.
Dan makasih Ibuk buat dukungannya pada putrinya ini biar terus nulis, meski Ibuk gak pernah bilang kalo ngedukung aku, tapi sekarang Ibuk gak pernah marah lagi ngelihat aku berlama-lama ngetik di laptop karena tau tulisanku gak diragukan lagi dan bisa menghasilkan duit dari situ.  

Semoga tulisan anak bau kencur ini bisa memberi semangat juga buat kalian yang mau serius di dunia menulis. Jangan pernah malu buat ikut lomba-lomba nulis meski merasa tulisannya masih di bawah standar dan banyakin bergaul dengan orang-orang yang sudah sukses duluan di bidang nulis. Banyak menulis dan membaca itu kunci sukses dalam menulis. Dan jangan lupa juga buat ikutan #ALoveGiveaway yang berhadiah buku Antologi Cinta dan hadiah lain. Lumayan buat ngasah kemampuan nulis. Ditunggu karyanya yaaa. Yakin usaha sampai!😀

2 thoughts on “#AlhamdulillahMoment di Bulan Juli  

  1. Indah says:

    Di atasnya Kado Untuk Papa itu Hadiah Tahunan-ku. :)) hahaha *koment gak penting*
    Alhamdulillah moment yang gak disangka-sangka ya? Selamat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s