Ada Cerita di Kuala Lumpur

‘Karena ada Shah Rukh Khan di KL, aku mau ikut kamu ke Malaysia!”

Alhamdulillah.
Aku gak jadi mengikhlaskan tiket promo Sub-Jhb.
*senyum*

Dengan adanya kabar seperti itu, aku langsung memburu tiket konser SRK dan membuat itinerary dengan rapi mengingat gak hanya KL yang bakal disambangi. Sementara urusan penginapan kuserahkan penuh pada kakakku.

Klik
Klik
Klik.
Tiket konser beres.
*senyum lebar*

Sekitar 7 hari sebelum keberangkatan, sebuah email kudapat.
Jeng, jeng, jeng.
Konser SRK ditunda due to Obbama’s coming.
Hahahahampret.
Itu yang namanya fans berat SRK langsung lemas. Sementara diriku termenung memikirkan harus ngapain.
*senyumku luntur*

‘Ret, nanti kita mau diajakin jalan sama Mbak Santi pas di KL. Ditraktir pisan.’

Berita itu mampu membuat senyumku yang luntur kembali merekah di wajah manisku (yang tetap manis selalu meski gak senyum). Ihik.

Perjalanan Johor Bahru ke Kuala Lumpur naik bis cukup menyenangkan karena kursi yang nyaman untuk tidur meskipun butuh perjuangan setelah sampai di Puduraya, KL jam 3 dini hari dan mengetahui kami diturunkan di jalan raya karena terminal Puduraya belum buka. Krik.

Berjam-jam menunggu subuh di KFC kemudian sempat tidur di surau Puduraya akhirnya perjalanan ini berlanjut menuju KL Sentral buat mandi. Hehehe.

Dari Puduraya menuju KL Sentral kupilih naik monorail yang murah meriah. Karena aku sudah dianggap berpengalaman dalam menggunakan moda transportasi ini, si kakak mah pasrah ngikutin aku. Pencet-pencet mesin penjual tiket kemudian jalan percaya diri menuju platform Ampang. Yang ada di pikiranku cuma pengen segera duduk dan bisa cepet mandi. Jadi lega banget menemukan monorail ini sepi penumpang dan bisa duduk. Fiuh.

Beberapa menit kemudian, aku melihat ke atas monorail di tempat rute stesen. Kenapa berasa ada yang aneh ya? Kenapa pengumuman dari speaker itu mengumumkan nama stesen yang menjauhi KL Sentral? ALAMAK! Aku salah ambil platform. Seharusnya aku nunggu keretanya di platform Sentul Timur. Ya sudahlah, cuma duduk manis aja nungguin keretanya bakal balik arah ke Sentul Timur. Emang ya pagi-pagi udah dudul.

Sesampenya di KL Sentral kemudian kami segera mencari kamar mandi dan membersihkan badan benar-benar sebelum berpetualang lagi. Cukup sarapan roti dan susu yang dibeli di 711, menitipkan segala macam tas di loker, kami siap jalan lagi menyusuri Malaysia. Ke mana lagi kalo gak ke KLCC karena disitulah terdapat Twin Tower yang harus jadi background foto sebagai wisata mainstream di KL.

image

KLCC Park

Kali ini tak ada cerita nyasar malah aku masih inget banget kalo kluar dari kereta api trus harus jalan ke arah mana. Menghabiskan siang di KLCC Suria Mall hingga sore hari waktunya kembali ke KL Sentral dan bergegas check in hotel. Di sinilah ada cerita lagi.

Berbekal informasi dari internet, kalo mau ke Ceria Hotel turunlah di stesen Imbi dan berjalan ke Jalan Changkat Tambi Dollah. Sudah keluar dari monorail trus bingung mau ikut exit berapa. Di petunjuknya enggak disebutin kalo mau ke Ceria Hotel lewat mana. Akhirnya nekat lewat salah satu exit dan menanyakan pada petugas harus ke mana kami bila mau ke jalan Changkat Tambi Dollah and oh ohh, kami salah exit yang mengakibatkan kami harus memutar karena jalan itu ada di exit lain. Dan memutari jalan itu berarti kami harus masuk ke dalam Berjaya Times Square. Malu bertanya sesat di jalan, ketemu security trus nanya tapi mereka selalu menjawab dengan gelengan kepala. Sampe nanya bagian informasi mall tetep aja gak tau jalan changkat tambi dollah ada di mana. Astagaaa, pundakku wis remek nggendong Egi sama Geta.

Mengandalkan feeling akhirnya kluar dari mall itu dan menyusuri jalan sebelah kiri mall. Nanya security hotel dan katanya sepanjang jalan ini namanya changkat tambi dollah. But he doesn’t know where ceria hotel is. Dia nyuruh kami jalan terus aja sambil toleh-toleh karena too many hotels. Hasilnya? Sampe bangunan hotel-hotel itu habis kami tetep ga nemu hotel Ceria. Tolooong!

Kenapa otak ini berjalan lambat? Kan aku udah pake nomer Malaysia, ya tinggal telpon hotel dan nanya kan bisaaa. Dan dari percakapanku dengan laki-laki yang mengangkat telpon, hotel Ceria ada di balik hotel-hotel yang ada di hadapanku. Astagaaa, ternyata jalan Changkat Tambi Dollah ini dobel jalan. Rasanya kudu nangis pas tau hotelnya karena seneng udah bisa rebahan di kasur sekaligus kudu nangis karena ternyata ada jalan pintas yang bener-bener pintas dari tempatku bertanya pada security hotel T.T

Karena udah kecapekan, malemnya gak jadi ke i-city malah muterin Berjaya Times Square trus mampir beli koyo. Ahahaha.

Pagi sekitar jam 9 kami sudah bersiap menuju stesen Bukit Nanas buat ketemuan sama sepupu dan anaknya, Mbak Santi n Miki. Hebat bener ketemuan ama sodara malah di KL, aku ama si kakak meratap karna gak bisa liat SRK, sementara sepupu ama anaknya mau nonton Moto GP. Tapi lumayan juga lah pertemuan ini untuk menghibur kami di kala susah #alah

Kalo stesen janjian di Bukit Nanas, mau ke mana lagi kalo bukan ke Dang Wangi trus ganti naik LRT ke KLCC. Hapaaah? KLCC lagiii? Mungkin gak afdol kali ya kalo aku ke KL gak ke KLCC minimal 2x. Nyohoho. Eits, di KLCC sini bukan potok lagi ama Twin Tower kok, tapi mau ditraktir makan chicken piri-piri di Nandos. Tapi namanya bukan KL kalo gak ada ceritanya. Open hour si Nandos jam 10 tapi pas lewat belum ada tanda-tandanya dia buka. Nanya karyawannya bilangnya not yet. Yo wis, dibuat muter ke toko majalah. Udah kluar dari toko majalah berharap Nandos udah buka, ternyata belum juga. Bzzz. Akhirnya beli roti dulu buat ganjel bagian lambung yang masih kosong. Nglewatin Nandos pun tak ada tanda-tanda buka.

1 jam berlalu dan Nandos masih belum buka. Rasanya pengen nggedor pintunya, tapi masalahnya Nandos ga punya pintu. Hmpft. Muterin lantai 1 untuk kesekian kali dan pas nyampe depan Nandos, Nandosnya udah rame. Pret. Untung kebagian tempat duduk langsung.

image

Perundingan Meja Nandos

Di meja Nandos sinilah, ada sebuah cerita yang sangat menarik. Karena aku mau dikenalin sama pria asli Malaysia yang kebetulan rekan kerja suaminya Mbak Santi. Jiahaha. Katanya cowok itu nyari istri orang Indonesia, katanyaaaa. Toh cuma kenalan dulu kan? Ya gapapa sih.

Selesai makan, kami memutuskan untuk pergi belanja di Central Market. Kebetulan aku belum mampir ke sini pas bulan Mei itu, jadi hasilnya mborong oleh-oleh dan jalan juga ke Petaling Street. Mbak Santi udah nyaranin beli coklat di KL aja soalnya ntar di Melaka/Johor susah carinya. Tapi dasar aku enggak mau bawa berat dan takut coklatnya bakal leleh. Jadinya ntar aja lah di bandara Johor juga bisa.

image

Central Market aka Pasar Seni

Masih belum puas ngiterin Petaling, tiba-tiba hujan turun. Aaak. Kami langsung berjalan cepat menuju stesen terdekat buat ke Bukit Bintang. Huffhuffhuff.

Untungnya sampe di Dang Wangi, ujan mulai reda. Jadi kami memutuskan foto-foto dulu di depan Dang Wangi. Indonesia bener dah. Di tengah-tengah foto, ada seorang laki-laki yang menawarkan untuk memfotokan kami berempat. Ternyata mamas itu orang Indonesia yang kerja di KL. Rupanya dia ngamatin kami yang bicara pake bahasa Jawa dan dia merasa senang bisa ketemu sodara sebangsa.

Puas foto, perjalanan ini berlanjut ke Bukit Bintang tepatnya di Lot 10 dan Pavilion. Acaranya tentu saja makan lagi. Dan di meja makan salah satu resto Jepang di Tokyo Street Pavilion, tercetus ide buat foto bareng Mbak Santi yang kata Mbak Santi mau langsung dikirimin ke suaminya buat ditunjukin ke temennya *mbulet*
Cuma foto doang kan? Ya udah foto aja.

Lepas keliling Pavilion, aku sebenernya pengin ke KLCC lagi buat liat dancing fountain. Masa 4 kali ke KLCC gak pernah liat kerlap-kerlip lampunya? Tapi karena rintik hujan masih setia turun dan pinggangku mulai kerasa encok, akhirnya aku dan kakak memutuskan kembali ke hotel pisah dengan Mbak Santi n Miki yang nginap di Jalan Alor. Ternyata weekend di KL juga rame. Banyak yang pacaran pisan. Gak beda ama Indonesia. Nyahaha.

image

Mall bergengsi di Bukit Bintang

Nyampe di hotel bukan langsung tidur tapi packing. Besok harus check out hotel dan bersiap pindah ke Melaka. Selesai packing, mandi, nempelin koyo, kami tidur.

Paginya jam 9 kami check out dan siap ke TBS, terminal bersepadu selatan. Dan menuju terminal ini agak susah juga karena harus ganti kereta di Hang Tuah terus ganti naik kereta jurusan Sri Petaling. Karena kembali lagi malu bertanya sesat di jalan, aku bertanya pada seorang kakek apakah aku berada di jalur yang benar? Dia bilang ya dan beliaunya juga ke TBS trus malah nunjukin sampe ke depan loket beli tiket bus ke Melaka. Ih, senangnya bisa ketemu orang baik macam kakek itu. Makasih Atuk. Hahaha.

image

CERIA!

TBS bener-bener sebuah terminal yang keren. Udah mirip sama bandara juga karena ada gate buat nunggu bisnya dengan tempat duduk yang lumayan nyaman.

image

Keren ya?

image

Ada papan departure and arrival

Ah, gak kerasa udah mau pergi ninggalin KL. KL ini bener-bener meninggalkan cerita indah untuk dikenang. Mulai dari nyasar sampe dikenalin sama orang Malaysia walau via FB. Tengkyu buat Madam Santi buat makan enak dan segala cerita serunya. Ternyata di Johor emang susah nyari coklat. Hahaha.

4 bulan sudah berlalu. Banyak cerita di Kuala Lumpur malah bikin aku kangen sama KL. Masih banyak hal-hal yang belum kulakukan di sana, banyak tempat belum kusinggahi. Apalagi banyak kenangan dalam foto di KL baik bulan Mei dan Oktober 97% hilang karena data di laptopku raib seiring dengan rusaknya hardisk internalnya. Jadi cuma sedikit foto yang terselamatkan karena sudah kupindah di ponselku. Dan hari ini, malam ini, SRK benar-benar menggelar konsernya yang sempat tertunda. Hiks, I wanna be there.

Aku tak tahu kapan, aku percaya suatu hari nanti aku bisa kembali ke KL dan berfoto dengan Twin Tower malam hari dan menciptakan lebih banyak cerita di sana (with my hubby I wish, hahaha. Amin). Yeah, I miss KL a lot :”)

2 thoughts on “Ada Cerita di Kuala Lumpur

    • Halo, Mbak Vika.
      aku mohon maaf ya, aku udah lupa jalan menuju hotel Ceria dari exit stasiun Imbi. Karena waktu ke sana, aku juga salah jalan. Mungkin bisa aktifkan maps waktu di sana untuk membantu.
      Terima kasih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s