REUNI

Gak kerasa sudah 1 tahun sejak kepulanganku dari Alor, NTT. Banyak cerita yang terngiang lagi semasa tugas di Alor. Mulai dari hari pertama menginjak tanah timor sampai menginjak kota kenari, Kalabahi. Di situlah hidupku berbeda, hidup jauh dari keluarga dan menemukan keluarga lain di sana.

Baru-baru ini 2 sejawat yang sama-sama bertugas di Alor diterima untuk sekolah spesialis di Malang. Dan setelah kuingat2, ternyata banyak juga sejawat di Malang yang pernah bertugas di Alor. Jadi kenapa gak mengadakan reuni Alorers cabang Malang? Sounds great!

Dimulai dari voting tanggal pertemuan sampe nentuin tempat ketemu, semua Alorers cabang Malang menyatakan kesediaannya untuk hadir. Hingga tiba saatnya sore hari Minggu tanggal 13, bumi Malang diguyur hujan. Mulai was-was gimana nanti teman-teman bisa hadir ato ndak. Tapi alhamdulillah, pas jam 7 malam hujan sudah berhenti.

Aku datang paling awal, disusul satu per satu teman yang hadir, dan lumayan kaget juga pas ada temen yang masih tugas di Alor dan kebetulan lagi di Malang bisa ikutan datang. Diisi dengan bercerita begitu banyaknya pengalaman saat PTT atau minta diceritain hal-hal spektakuler selepas aku pulang dan cerita tentang kegiatan sekarang, benar-benar memicu tawa yang lepas. Apalagi pas TS Oka yang cerita, itu sumpah paling konyol ceritanya.

Di saat reuni selalu ada nostalgia.

“Aku baca blog tentang dokter PTT di Alor, eh, kok ternyata itu blognya mbak Maretha,” ujar Ardhan yang baru 3 bulan jadi dokter PTT.
Ehem, blog ini emang lumayan buat traffic tentang postingan PTT. Kayaknya isinya mencerahkan banget. Hahaha.

PTT emang membangkitkan banyak memori. Itu ya, mana pernah aku pulang dini hari jam 1 selama di Malang? Ya cuma di Alor karena karaoke di kos temen yang ultah bisa pulang jam segitu tanpa dicari ortu. Pokoknya pas PTT malah bisa ngrasain hidup mandiri plus bisa pulang sesuka hati tanpa dicariin emak. Wkwkwk. *Ampuni aku ya Allah*
Makanya kemarin pas pamit duluan pulang ke temen yang gak sengaja ketemu di kafe, si temen bilang, “kamu ndak berubah ya, Tha, jam segini udah pulang.”
hahaha, kalo di Malang ya saya ndak bisa sesuka hati lah bro. Maklum, saya anak bontot, cewek pula. Pastinya yang namanya emak ane, dikit-dikit nelpon soalnya kawatir ama saya. Makanya kenapa saya seneng PTT soalnya bebas telpon emak kalo belum pulang aja ke rumah kok kerjanya main melulu. *Ampuni dosaku ya Allah, emang kerjaanku pas PTT banyak dolannya. Hehe*

Dan pas pulang, ada satu temen lagi yang berpesen, “idemu buat ngumpul kayak gini keren. Tolong dipertahankan ada acara ngumpul lagi kayak gini.”
Insya Allah ya temen, sebisa mungkin kita ngumpul bareng. Semoga pas lebaran nanti ada Alorers luar cabang Malang yang main ke sini dan bikin acara reunian lagi.

Reuni, gak bakal pernah bikin sedih. Selalu ada tawa dan senyum yang menghias bibir sampai mata tertutup sebelum tidur karena bahagia menjadi teman setia reuni.

image

Alorers!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s