Jangan Bersedih

Kuperhatikan seksama sosok yang ada di cermin depanku. Wajahnya tampak lesu, mungkin karena dia pergi seharian. Namun, senyum tak pernah lepas dari bibirnya yang dipoles gincu warna merah jambu. Sesekali kuusap cermin di hadapanku. Kupandangi ia, kuamati lekat senyum itu. Perempuan di dalam cermin tampak bahagia.

Iya, itu aku.

Kuraih foto polaroid yang kuselipkan di pojok cermin sesaat sebelum kupandangi bayanganku. Senyumku kembali terbit saat memandang foto itu. Dan membuatku menerawang kembali pada tiap peristiwa yang mengantarkan pada kejadian yang tercipta kala gambar itu diambil.

Jakarta, akhir 2013

“Nangis lagi. Nangis lagi. Gak bosen nangis terus?”

Meski laki-laki itu menggerutu, tangannya menyodorkan tisu kepadaku. Kuraih tisu itu dan menyeka segera air mata yang tumpah.

“Lo gak tau gimana rasanya sedih ditinggalin pacar tanpa alasan yang jelas.”

“Makanya gak usah lah pacaran ama bule. Kan udah gue bilang kalo masih banyak cowok lokal yang available. Lo aja yang sok pengen ama bule.”

“Kan bule yang ini beda. Dia udah rela dateng jauh-jauh ke Indonesia buat ketemu keluarga gue. Dan dia janji mau ngenalin gue ke keluarganya buat ngomongin ke arah yang lebih serius.”

“Tapi masalahnya, pacar, eh salah, mantan bule lo itu udah pergi hilang tanpa kabar. Ngapain lo tangisin mulu? Move on dong!”

“Susah emang kalo cerita ama lo. Bukannya nenangin malah bikin jengkel. Malesin.”

Jakarta, akhir Mei 2014

“Mas, gue jadian.”

“Ah, udah gue duga.”

“Gue udah dikenalin ke keluarganya. Dia udah ngerancang kapan kami mau nikah, di mana ntar kami tinggal, gimana karir gue, karir dia setelah nikah.”

“Selamat ya. Moga-moga yang ini langgeng sampe kakek nenek, sampe lo mati.”

“Makasiiih. Lo emang sohib gue paling oke. Moga-moga masih ada temen cewe gue yang bisa gue kenalin ke lo buat ngebalesin kebaikan lo selama ini.”

“Alah, omdo!”

“Sini peluk dulu. Gue lagi bahagia banget.”

Pelukan itu kutujukan untuk menyalurkan kebahagiaanku. Tapi dia yang kupeluk tak menanggapi hangat pelukanku. Pelukannya erat seolah tak ingin lepas. Dan aku merasakan hal yang tak pernah kurasakan sebelumnya.

Jakarta, akhir Agustus 2014

“Bosen deh liat lo nangis melulu.”

“Trus gue harus gimana? Lagi-lagi ini semua karena lo gak tau gimana rasanya ditinggiin ama pacar, dikenalin ke semua keluarganya sebagai calon istrinya, tapi kenyataannya dia bilang kalo dia pengen fokus kerja, dia gak siap nikah.”

“Ya itu namanya cowonya belum mau nikah. Udah ah, sumpah bosen liat lo nangis.”

“Dua kali. Dua kali gue dibeginiin ama cowok.”

“Bukannya gue udah pernah ngomong, jauh sebelum lo pacaran sama si bule. Semua di dunia ini yang mampir ke hidup lo itu cuma titipan. Penghapus lo ilang di kelas, berarti tugas penghapus itu di hidup lo udah selesei. Sama kayak pacar yang tiba-tiba pergi dari kehidupan lo. Itu artinya tugasnya buat ngewarnain hidup lo udah selese. Tamat!”

“Tapi tetep aja sakit.”

“Dan lo harus percaya sama Tuhan. Tuhan ga akan ngasih cobaan ke lo yang lo gak mampu pikul. Sapa yang tau kalo dua kali lo diPHPin ama cowo dengan diajak nikah itu ternyata proses buat bikin lo makin dewasa. Biar lo udah oke banget pas ketemu jodoh lo. Siapa yang tau kalo sebentar lagi malah lo ketemu jodoh lo.”

“Thomaaass…”

Kembali kupeluk lelaki itu. Kali ini pelukannya terasa seperti melindungiku. Ada rasa nyaman yang timbul meski nyaman itu tak membuat air mataku berhenti meleleh karena aku masih terlalu sedih akan patah hatiku.

Jakarta, 27 Oktober 2014

“Happy birthday, Anjani.”

Thank you, Thomas.”

“Udah umur 27. Berhenti nangis lagi di hadapan gue. Plis.”

“Hehe. Ga janji.”

“Yah, kenapa?”

“Kan gue gak ngerti apa cowo selanjutnya yang mampir di hidup gue bakal bikin gue nangis ato gak.”

“Yaah.”

Sejenak hening menyusup sebelum laki-laki itu menyodorkan secarik kertas.

Kubuka lipatan kertas itu dan kubaca dengan seksama isinya.

Tuhan selipkan yang indah

Di antara hati yang tabah

Karena sering patah

Entah mengapa ada gejolak yang menggetarkan dadaku membaca tulisan itu. Aku sering patah. Bisa jadi aku tabah. Namun aku belum menemukan yang indah.

Sampai akhirnya, aku mendengar darinya.

“Lo udah sering patah. Dan itu bikin lo jadi perempuan tabah. Boleh gak kalo gue jadi yang indah buat diselipin di hidup lo? Biar lo gak nangis terus. Biar pundak yang biasanya jadi tempat lo nyandar waktu nangis, bisa jadi tempat lo nyandar juga pas lo bahagia.”

Sekali lagi, entah mengapa, dadaku kembali bergetar.

“Gimana?”

Untuk kesekian kalinya, entah mengapa, ada yang mendorongku untuk menganggukkan kepala dan menyunggingkan senyum termanisku.

Happy birthday, Anjani. No more tears in your life, I promise.

Lalu air mata ini tumpah. Bukan air mata sedih. Melainkan air mata bahagia.

“Mbak, boleh minta tolong fotoin saya sama pacar saya ga? Langsung pencet aja tombol ini.”

Klik

a

Aduh, ini tulisan yang jauh dari sempurna. tapi lagi pengen banget ngeposting sesuatu karena quote itu. Anyway, semoga tulisan ini bisa mengobati rasa rindu terhadap tulisanku meski tulisannya kacau balau amburadul. Dan selamat Hari Blogger Nasional yaaa (^,^)

One thought on “Jangan Bersedih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s