Ada Apa di Pasar Santa?

Sekitar bulan November 2014 kemarin, aku denger dari temen katanya Pasar Santa itu happening banget. Tempat gaul. Tempat yang musti dikunjungi. Emang segimana okenya sih? Seberapa pentingnya si Santa ini sampe banyak yang main ke sini? Dan karena ada satu temen yang ngajakin ke Pasar Santa hari Minggu kemarin (15/3), sebut saja yang diajak Maretha, dia langsung searching tentang Pasar Santa dan menemukan kengerian di tiap halaman para blogger. Ngerinya kenapa? Ngeri karena makanan yang dijual banyaaaak banget dan kelihatan enaaaak banget. Gak bagus ini buat kesehatan lemak dan isi dompetku. Hehehe.

Sekitar jam 2 siang, hujan lebat mengguyur Jakarta dengan suksesnya. Temen yang ngajakin ke Pasar Santa udah mulai goyah nih pendiriannya buat ke sana. Karena katanya bakal becek ato jadi gak nyaman. Tapi sepanjang perjalanan menuju Pasar Santa, hujan pun reda, langit kembali ceria, dan akhirnya kami sampe deh di Pasar Santa yang mana jalan buat menuju ke sana aku susah buat ngapalinnya. Cuma ngerti sampe Rasuna Said trus tauk deh itu lewat mana.

Sehari sebelum keberangkatan, bukan Maretha namanya kalo gak cari tau apa aja yang ditawarkan Pasar Santa. Do and don’t di sana juga wajib dimengerti. Satu teman menceritakan pengalamannya selama di Pasar Santa. Dia bilang kalo Pasar Santa itu sumpek, kayak pasar senggol, panas, pengap, asap rokok di mana-mana, makanannya begitu-gitu aja. Tapi hal yang kayak gitu bikin aku makin penasaran dan dia menantikan pembuktianku. Eh, tak disangka, tak dinyana, Pasar Santa gak terlalu rame. Mungkin karena efek hujan jadi orang males ya mau keluar rumah. Jadi yang ada aku malah bertanya-tanya, ini pasarnya rame segini doang? Wkwkwk *sombong*

Sebenernya pasar ini ya bener-bener pasar gitu. Pasar tradisional gitu lah. Cuma ada 1 lantai yang disulap sama banyak anak muda kreatif di mana mereka menjajakan dagangannya yang berupa makanan ato minuman. Dan emang menu yang mereka tawarkan itu unik. Jadi bakal wajar kalo harga yang dilempar bukan harga pasar karena ide unik itu yang bikin gak murah tapi juga gak mahal. Nah, karena Maretha ini udah gak bisa dipisahin sama yang namanya kuliner itulah makanya dia gak menolak ajakan temennya buat main ke sini (have I told you if wanna know me more, treat me some good food, *cewek gampangan ama makanan enak*). Dan berbekal review dari qraved.com (di sini dan di sini) dan @anakjajan, aku coba buat menyambangi kios atau kedai yang mereka rekomendasikan. Yuk, disimak ya! Bantu prok, prok, prok yaaa *tring*

**

    • Bar-Na-Na
PISAAAA~NG

PISAAAA~NG

Tiba-tiba aja ini kedai udah nongol depan mata. Karena pernah direview dan katanya enak, makanya aku mau cobain. Konsepnya pisang beku dicelupin ke coklat trus coklatnya mengeras dan dikasih topping sesuai pilihan. Maklum ya, I’m banana queen, jadi yang bau-bau pisang, saya suka, makanya mau cobain. Haha. Dan pilihan saya jatuh pada topping salted caramel plus crunchy milo. Jadi kalian bisa mix maksimal 2 toppingnya. Ukurannya gede tuh pisangnya, harganya pun cukup mahal untuk ukuran pisang aja. 16 ribu tiap 1 pisang + topping.

Rasanya?  Buat aku lapisan coklatnya ketebelan sampe susah mau gigit pisangnya. Trus toppingnya yang salted caramel harusnya bisa mengimbangi rasa manis dari coklat ama pisangnya, eh, malah jatuhnya ga berasa. Pisangnya bener-bener beku ampe berasa kek makan es gitu. Dan dengan harga segitu, rasa demikian, buat aku mahal deh.

Tapi yang bikin lumayan bersyukur, kemarin sama sekali ga ada yang namanya antre di kedai ini. Padahal setelah cari-cari reviewnya lepas sampe kosan, ternyata dia merupakan hot stall yang banyak penggemarnya. Hafufufu.

2.5/5 buat pisang beku.

  • Papricano Mexican Cantina

    kutek jempol saya bagus ga? *lho?

    kutek jempol saya bagus ga? *lho?

Namanya anak daerah, jadi belum pernah ngrasain makanan meksiko. Bisanya ngliatin kontestan masterchef yang masak ini. Jadi inget si Andy, pemenang Masterchef Australia 4 yang hobi banget masak Mexican food. Haha. Di sini aku pesen taco beef (IDR 30k). Lumayan sih antrenya, gak banyak-banyak amat. Tapi nunggu makanan itu jadi, kok lama juga ya. Dan yang dongkol, nama Eta dipanggil, yang maju ngambil makanan malah orang lain. Komplain dong akunya, kok dia ngasih pesenanku ke orang lain. Dan ternyata ada satu nama Mita yang pesen taco beef juga. Jadi dongkol, Eta ama Mita itu jauh banget. Mbak nama Mita itu kupingnya gimana sik? *oke, mulai nglantur* Untungnya, taco beef yang harusnya Mita pesen udah jadi juga. Ya ga jadi marah deh eyke. Hvft.

Eh, ternyata tortila di taco itu garing kriuk-kriuk ya. Aku pikir kek roti tortila di Tw*ster punya KFC. Yang bener gimana sik? Trus sayurnya dikit, sausnya juga dikit. Mana ini alpukatnya alias guacamole? Lalu ada paprika yang mungkin itu namanya salsa ya? Dikit dah, gak puas. Cuma kebantu sama daging cincangnya yang oke lah. Sama itu apaan sih yang kriuk rasa gosong di bawah daging? Kentang? Aku gagal paham lah ama makanannya. Haha. Boleh lah buat first timer kek aku buat cobain ini makanan. Cuma aku pribadi sih mau nyobain lagi kalo ada yang ngebayarin :p

2.5/5 buat si taco beef

  • Beyond Cendol
Durennya sumpah enak deh...

Durennya sumpah enak deh…

Karena mulai menyerah muterin lantai satu sampe 2 kali buat menemukan kios Sepotong Kue, akhirnya aku memutuskan mampir di sini yang tentunya direkomendasikan juga. Antriannya biasa aja, gak panjang-panjang amat. Pilihanku sih jatuh ke es cendol duren. Pengin merasakan menu otentiknya mereka. Dan di sini tragedi nama hampir terulang. Orang depanku pake nama Meta. Lha ini kalo aku pake nama Eta bisa-bisa diembat lagi pesenanku, secara pesanannya sama. Lalu terbersit ide nama Maret. Sampe mbak kasirnya nyeletuk, “ya ampun pas banget namanya Maret ya bukan April”. Dan aku cuma cengengesan aja.

Kata mbak kasir ini gak pake santan tapi pake susu dan emang bener-bener ini creamynya susu. Manis. Durennya itu berasa banget. Nonjok di mulut. Ih, gak nyesel pesen ini. Harganya pun cocok buat rasa seperti ini, 18 ribu. Dan buat yang pernah ke Melaka nyobain es cendol durennya, ini jauh LEBIH ENAK. Jadi ngapain harus ke Melaka kalo di Jakarta aja ada? Nyehehe.

3.5/5 buat cendol durennya.

  • Sepotong Kue
1426500219216617392

SI Ijo yang tenar

Akhirnya ketemu juga kedai ini. Hafiuh. Oyeah, I’m lil bit addicted with green tea, jadi yang dipesen ya ice cream green tea di atas kue sus dikasih topping sirup coklat Hershey’s.

Green teanya kerasa banget. Kue susnya ya begitu deh, lembut, gak manis, nothing’s special sih sebenernya. Rasa dibanding harga? Dengan harga 15 ribu, gak mahal tapi juga gak murah. Mikir lagi deh kalo mau mengulangi menu ini. Hihi.

3/5 buat si hijau yang naik daun.

**

Makan 4 macem gitu ternyata bikin kenyang ya? *ya menurut ngana, Ret?* Dan kebetulan datengnya cuma berdua dan partnernya ga pesen ini itu jadi saya menyudahi saja perburuan hari itu. Sebenernya ada juga yang terkenal yaitu black hot dog alias roti hot dognya warna item. Cuma berhubung kemarin di Java Jazz makan hot dog warna item, sengaja aku lewatin hot dog itu. Lagipula antrinya itu boook, panjaaaaang. Sebenernya (lagi) ada kue cubit yang pengin dicoba, tapi apa daya lambung sudah teregang maksimal dan duit mulai tipis. Maklum ya anak kos. Hahaha. Sebenernya (mau berapa kali lagi) masih banyaaaak banget kedainya. Mau mahal, murah, antre, gak antre, halal, haram, semua lengkap. Cuma ga mungkin juga dicobain semua kan? Hihihi.

Nih, aku bagi beberapa tips ya kalo mau main ke Pasar Santa🙂

~ Pake outfit yang nyaman.
Ini pasar, bukan mall. Jadi jangan harap ada AC. Pake pakaian yang senyaman kalian dan kalo bisa jangan pake stiletto buat para cewe. Sewajarnya aja deh kalo mau berpakaian.
~ Bawa duit cash ato kartu Flazz BCA
Sangat menarik karena kebanyakan kios di sini bisa bayar pake Flazz BCA. Jadi gak perlu banyak-banyak bawa duit cash. Ato gak perlu repot kalo persediaan receh buat parkir menipis. Hihihi.
~ Punya 1 nama unik buat transaksi
Nama pasaran bisa bikin pesenan diserobot diambil orang. Makanya punya nama yang menarik biar ear-catching. Maret adalah salah satu contohnya. Wkwkwkwk.
~ Dateng rame-rame bareng temen yang suka kuliner
Biar kalian bisa ngicip banyak makanan. Tujuannya ya sharing. Kan asik juga makan rame-rame. Mangan gak mangan pokoke kumpul *jumawa
~ Bawa kamera trus potok
Buat dokumentasi pribadi. Buat ngisi blog kek eyke begini dah. Hahaha
~ Kunjungi pasar ini di atas jam 2 siang
Karena banyak kedai baru buka jam segini. Dan infonya tiap Senin Selasa mereka libur. Makin mendekati weekend atau pas weekend, hampir semua kedai buka.

Jadi gitu deh ceritaku di Pasar Santa dan apa aja yang bisa ditemukan di Pasar Santa.

Trus kalo ada yang nanya, apakah Retha bakal balik lagi ke Pasar Santa? Aku jawab, “iya. Asal ada yang ngajakin plus nraktir.” Huahahaha.

Kabarin dan kasih komen di bawah ini ya kalo kalian udah pernah ke Pasar Santa ato bakal main ke Pasar Santa. Ditunggu juga review kaliaaaan! :*

PS:
Sebenernya mau unggah cerita ini di kompasiana.com, apa daya di sana ga bisa aplod foto lenskep. Hiks.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s