Ada Apa di Pasar Santa?

Sekitar bulan November 2014 kemarin, aku denger dari temen katanya Pasar Santa itu happening banget. Tempat gaul. Tempat yang musti dikunjungi. Emang segimana okenya sih? Seberapa pentingnya si Santa ini sampe banyak yang main ke sini? Dan karena ada satu temen yang ngajakin ke Pasar Santa hari Minggu kemarin (15/3), sebut saja yang diajak Maretha, dia langsung searching tentang Pasar Santa dan menemukan kengerian di tiap halaman para blogger. Ngerinya kenapa? Ngeri karena makanan yang dijual banyaaaak banget dan kelihatan enaaaak banget. Gak bagus ini buat kesehatan lemak dan isi dompetku. Hehehe.

Sekitar jam 2 siang, hujan lebat mengguyur Jakarta dengan suksesnya. Temen yang ngajakin ke Pasar Santa udah mulai goyah nih pendiriannya buat ke sana. Karena katanya bakal becek ato jadi gak nyaman. Tapi sepanjang perjalanan menuju Pasar Santa, hujan pun reda, langit kembali ceria, dan akhirnya kami sampe deh di Pasar Santa yang mana jalan buat menuju ke sana aku susah buat ngapalinnya. Cuma ngerti sampe Rasuna Said trus tauk deh itu lewat mana.

Sehari sebelum keberangkatan, bukan Maretha namanya kalo gak cari tau apa aja yang ditawarkan Pasar Santa. Do and don’t di sana juga wajib dimengerti. Satu teman menceritakan pengalamannya selama di Pasar Santa. Dia bilang kalo Pasar Santa itu sumpek, kayak pasar senggol, panas, pengap, asap rokok di mana-mana, makanannya begitu-gitu aja. Tapi hal yang kayak gitu bikin aku makin penasaran dan dia menantikan pembuktianku. Eh, tak disangka, tak dinyana, Pasar Santa gak terlalu rame. Mungkin karena efek hujan jadi orang males ya mau keluar rumah. Jadi yang ada aku malah bertanya-tanya, ini pasarnya rame segini doang? Wkwkwk *sombong*

Sebenernya pasar ini ya bener-bener pasar gitu. Pasar tradisional gitu lah. Cuma ada 1 lantai yang disulap sama banyak anak muda kreatif di mana mereka menjajakan dagangannya yang berupa makanan ato minuman. Dan emang menu yang mereka tawarkan itu unik. Jadi bakal wajar kalo harga yang dilempar bukan harga pasar karena ide unik itu yang bikin gak murah tapi juga gak mahal. Nah, karena Maretha ini udah gak bisa dipisahin sama yang namanya kuliner itulah makanya dia gak menolak ajakan temennya buat main ke sini (have I told you if wanna know me more, treat me some good food, *cewek gampangan ama makanan enak*). Dan berbekal review dari qraved.com (di sini dan di sini) dan @anakjajan, aku coba buat menyambangi kios atau kedai yang mereka rekomendasikan. Yuk, disimak ya! Bantu prok, prok, prok yaaa *tring*

**

Continue reading

Merantau

Satu kata, banyak makna. Kedengarannya juga keren. Dan itu yang sedang saya jalankan, merantau.

Kali ini saya merantau ke ibu kota negara Indonesia tercinta yang hiruk pikuk, yang penuh, yang serba ada tapi serba mahal, Jakarta. Bukan untuk bekerja namun menimba ilmu. Alasan yang bertolak belakang dengan alasan merantau ke Alor, NTT.

Ada perasaan yang jauh berbeda ketika mengepak barang-barang buat dibawa ke Jakarta. Ada rasa takut yang terbawa seharian sampai kepala terasa berat ketika memikirkan bagaimana hidup di Jakarta nanti. Tentu ini hal yang berbeda seperti waktu akan berangkat ke Alor. Tujuan pergi ke Jakarta saja sudah jelas untuk sekolah lagi, bukan layaknya merantau ke Alor untuk bermain sambil bekerja. Bukan seperti ke Alor yang pergi bersama 4 orang teman yang sudah dikenal dalam hitungan tahun. Di Jakarta bakal struggle sendiri tanpa teman dekat yang berangkat dan berjuang bersama, apa iya saya bisa?

Sejujurnya hal yang saya takutkan adalah masalah finansial. Biaya sekolah dan kebutuhan hidup ditanggung penuh oleh bapak ibu. Saya sudah resign dari tempat kerja sehingga otomatis tidak akan ada lagi pemasukan tetap ke rekening saya. Sementara saya juga terkaget-kaget dengan begitu mahalnya biaya hidup di sini. Harga sewa kos bisa berlipat-lipat dibanding di Malang. Harga sekali makan bisa dibelikan 2-4 porsi makan di Malang. Tergantung beli makan di pinggir jalan kaki lima atau di tempat adem alias food court atau kafe. Belum kebutuhan lain-lain. Dari situ saya merasa kenapa saya masih merepotkan orang tua, bukannya ngebiayain sendiri, eh malah minta-minta. Dari situ juga saya pengin punya penghasilan lagi. Dan kepenginnya tanpa kerja di klinik, tapi lewat menulis. Saya pengin bisa berkiprah lagi jadi penulis dan menghasilkan uang dari situ. Maksudnya buat nambahin uang saku selama hidup di Jakarta.

Dua tahun bukan waktu yang sebentar. Belum lagi kalau lanjut ke jenjang spesialis, bisa jadi empat tahun menetap di Jakarta. Bayang ketakutan masalah finansial seolah jadi momok buat saya. Tapi kalau dipikir terus-terusan bukannya malah jadi beban dan gak konsen kuliah? Kekhawatiran ini saya sampaikan pada ibu saya dan beliau hanya bisa menanggapi, “doain aja bapak dikasih sehat terus jadi bisa ngebiayain sampe selesei. Dan kamu juga cari-cari penghasilan lain ya.” Malam itu juga saya menangis di kamar kos. Gak ngebayangin gimana berjuangnya bapak saya menghidupi saya di kota orang lain dan gimana tulusnya doa-doa ibu buat saya. Saya merasa menjadi orang yang paling beruntung saat itu juga sewaktu membayangkan wajah bapak ibu.

image

Beruntung juga saya dikelilingi teman dan sahabat yang baik. Tanpa pernah berkata capek mendengar keluhan saya, mereka selalu siap mendengar ceritaku. Allah masih sayang dan bahkan sangat sayang sama saya dengan mengirimkan banyak teman di samping saya walau jarak memisahkan kami. Jadi, saya yakin merantau kali ini akan membuat saya menjadi pribadi yang lain. Yang lebih bijak dalam menyikapi semua permasalahan. Dan bisa sekali dijadikan pelajaran bila nantinya saya menjadi ibu dari anak-anak yang menimba ilmu jauh dari saya.

Merantau berarti akan menemukan keluarga baru. Merantau berarti akan mendapat banyak pengalaman seru.
Jadi, bakal ada cerita yang banyak lagi di blog ini yang bakal kalian simak. Jangan pernah bosen untuk menyimak kisah saya di perantauan Jakarta ya? :’)

Lalu, apa sudah ada yang mau menawarkan kerja sama untuk nulis buat saya? 😀

november hectic -1-


maksud dibuat posting ini adalah NARSIS. kl gak mau baca ya gapapa, kl mau baca, anggap sebagai referensi kalian kl pas jalan-jalan. hohoho.

November ini adalah bulan paling hectic sepanjang 2011 sudah berjalan. di bulan ini aku berpindah kota sebanyak (emmm, mikir dulu) 6 kota. dan akhirnya saya merasakan tubuh saya mulai tumbang. sekarang kena rhinitis akut (bahasa keren buat dokter nyebutin pilek+idung buntu) sambil ngetik posting. sroot sroot.

mulai ceritanya saja lah.

awal november, tepatnya tanggal 4, aku dan 6 anggota keluarga yang lain, yang mirip rombongan sirkus, bawa koper banyak banget, siap pindahan ke Jakarta. dengan tujuan menghadiri nikahan sepupu, keponakan dari bapak yang tinggal di Bekasi. berangkat dari Malang lewat bandara Abdurahman Saleh naik Garuda. dapet tiket promo lho. cukup 425rb per orang sudah bisa merasakan kelas ekonomi meski duduknya paling belakang. ya tak apalah, yang penting naik Garuda.
*tips : kalo uda tau tanggal bepergian n rencana naik pesawat, coba cek utiket.com. disana bakal muncul semua maskapai tujuan kalian dengan harga yang paling rendah.

kota pertama, Jakarta Pusat. daerah Pramuka.
seperti biasa, langganan hotel di daerah Pramuka. Hotel Sentral. sebenarnya ini hotel jorok tp aku sendiri gak tau jorok disini maknanya apa. (maaf) banyak orang Arab yang nginep disini dan katanya suka bikin kisruh. rate disini lumayan murah utk ukuran Jakpus, sekitar 400rb untuk kamar standard sudah termasuk breakfast. pemandangan di kamar bagus kalo pas dapet kamar yang menghadap jalan besar, terutama saat Subuh. dilihat dari lantai 16, lantai tertinggi.

tgl 4 malam, pergi ke kota kedua Bekasi, disana cuci muka pake air siraman calon manten. katanya, sambil mengucap dengan siapa ingin menikah, konon bisa terkabul. aku nyebut nama siapa? sensor lah ya. hahaha.

Sabtu tgl 5 pagi-siang, jalan2 ke Pasar Baru. hanya ditempuh sekitar 30 menit dari hotel. ini pusatnya orang India. pengen cari orang India ada disini. cari toko kain yang punya orang India juga ada. jangan segan-segan untuk nawar kain kebaya yang harganya wah itu jadi bersahabat di kantong. tapi ndak tanggung jawab juga klo akhirnya beli banyak potongan kain kebaya. hehe.
lalu manisan haldiram kesukaanku, cuma dijual disini. ada di toko Shalimar, sampingnya Bakmi gang Kelinci. kesukaanku yang original, rasa susu. murah kok sekitar 35rb sudah dapat 1 kotak manisan yummie.
Continue reading