Ada Apa di Pasar Santa?

Sekitar bulan November 2014 kemarin, aku denger dari temen katanya Pasar Santa itu happening banget. Tempat gaul. Tempat yang musti dikunjungi. Emang segimana okenya sih? Seberapa pentingnya si Santa ini sampe banyak yang main ke sini? Dan karena ada satu temen yang ngajakin ke Pasar Santa hari Minggu kemarin (15/3), sebut saja yang diajak Maretha, dia langsung searching tentang Pasar Santa dan menemukan kengerian di tiap halaman para blogger. Ngerinya kenapa? Ngeri karena makanan yang dijual banyaaaak banget dan kelihatan enaaaak banget. Gak bagus ini buat kesehatan lemak dan isi dompetku. Hehehe.

Sekitar jam 2 siang, hujan lebat mengguyur Jakarta dengan suksesnya. Temen yang ngajakin ke Pasar Santa udah mulai goyah nih pendiriannya buat ke sana. Karena katanya bakal becek ato jadi gak nyaman. Tapi sepanjang perjalanan menuju Pasar Santa, hujan pun reda, langit kembali ceria, dan akhirnya kami sampe deh di Pasar Santa yang mana jalan buat menuju ke sana aku susah buat ngapalinnya. Cuma ngerti sampe Rasuna Said trus tauk deh itu lewat mana.

Sehari sebelum keberangkatan, bukan Maretha namanya kalo gak cari tau apa aja yang ditawarkan Pasar Santa. Do and don’t di sana juga wajib dimengerti. Satu teman menceritakan pengalamannya selama di Pasar Santa. Dia bilang kalo Pasar Santa itu sumpek, kayak pasar senggol, panas, pengap, asap rokok di mana-mana, makanannya begitu-gitu aja. Tapi hal yang kayak gitu bikin aku makin penasaran dan dia menantikan pembuktianku. Eh, tak disangka, tak dinyana, Pasar Santa gak terlalu rame. Mungkin karena efek hujan jadi orang males ya mau keluar rumah. Jadi yang ada aku malah bertanya-tanya, ini pasarnya rame segini doang? Wkwkwk *sombong*

Sebenernya pasar ini ya bener-bener pasar gitu. Pasar tradisional gitu lah. Cuma ada 1 lantai yang disulap sama banyak anak muda kreatif di mana mereka menjajakan dagangannya yang berupa makanan ato minuman. Dan emang menu yang mereka tawarkan itu unik. Jadi bakal wajar kalo harga yang dilempar bukan harga pasar karena ide unik itu yang bikin gak murah tapi juga gak mahal. Nah, karena Maretha ini udah gak bisa dipisahin sama yang namanya kuliner itulah makanya dia gak menolak ajakan temennya buat main ke sini (have I told you if wanna know me more, treat me some good food, *cewek gampangan ama makanan enak*). Dan berbekal review dari qraved.com (di sini dan di sini) dan @anakjajan, aku coba buat menyambangi kios atau kedai yang mereka rekomendasikan. Yuk, disimak ya! Bantu prok, prok, prok yaaa *tring*

**

Continue reading