Mimpi Foodie-Kemarin-Sore

Sebuah pesan masuk ke WhatsApp, dari seorang teman yang berisi tentang lowongan buat ikutan proyek food tour ke Dubai 3 hari 2 malam. Kriteria yang disebutin salah satunya adalah foodie, yaitu orang yang suka makan, posting foto-foto makanannya di media sosial. Selain itu, tentu ada beberapa kriteria lain yang menurut si temen, aku pantes buat ikutan lowongan tersebut. Awalnya agak ragu sih ya ikut apa ga. Tapi akhirnya aku putusin buat SMS si contact person. SMS gak kekirim. Cari di contact WA, nama si CP juga gak muncul. Aku mulai curiga kalo ini cuma lowongan fiktif. Apalagi Dubai. Mimpi apa diajak makan-makan di Dubai.

Keesokan harinya, temen bilang kalo nomer si CP uda aktif. Di WAku, nama si CP juga udah muncul. Tanpa mikir lagi, aku langsung aja mesej via WA. 

R: “Siang. Ini dg Retha. Bisakah saya dapat info lebih lanjut ttg Dubai Food Tour? Trims.”
CP: “Sudah full mba.”
R: “Oke, tengkyu ya.”
CP: “Sama2. Thank you udah minat ya

Yah sudah lah ya. Belum rejekinya Retha buat dapetin kesempatan ini walaupun angan sudah melayang membayangkan rasanya pergi ke Dubai, gratis, dan diajakin makan. Tapi jujur sih, ada retakan di hatiku kala itu #tsah

30 menit kemudian, ada mesej dari CP masuk via WA

“Hi, saya mau cek IG kamu dulu dong.”
“Punya KTP Jakarta ga?”
“TOEFL kamu berapa? Soalnya ini ada yang gugur krn bahasa inggris. Jadi saya mesti make sure bahasa inggris kamu oke. Gak enak ama klien. Nanti org SIngapur langsung yang wawancara soalnya.”
“Nanti ada telpon dari tim kita. Kindly anticipate ya. Makasih.”

ITU MESEJ APAAN. 

Yang namanya jantung udah mau copot, eh, trus nerima telepon dari seseorang bernama Alex entah dari PT apaan. Dia nanyain smua dataku lengkap dan nanyain seneng makan ini itu anu apa, smuanya Retha jawab suka. Hahaha. Trus begitu ditanya rekomendasi tempat makan steak n burger di Jakarta, mendadak Retha jadi blank. Ampe nanya ke dia nama-nama tempat makan di Jakarta. Ya gimana ya, namanya juga anak perantauan begini ya. Trus di akhir sesi telepon, dia bilang kalo besok bakal ditelepon sama orang Singapore buat interview lebih lanjut.

WHAT THE?!

Panik setengah mati langsung. Karena ini pengalaman pertama buat wawancara by phone begini. Mana sebenernya lagi heboh buat packing balik ke Jakarta. Heboh tentang ide tesis. Heboh dengan apapun yang bener-bener bikin nervewrecking.

Lalu keesokan harinya yang namanya hati udah gak karuan. Mungkin kalo aku direkam jantung, irama jantungnya gak beraturan lagi. Dan beneran kan, pas nyetir, ada nomer aneh gitu nelpon. Tapi karena nyetir ya gak bisa ngangkat. Pas nyampe rumah, nomer tadi nelepon lagi. Jeng, jeng, jeng. Orang Singapur yang nelpon. Ngomong bahasa inggris belepotan gini ditanya kenapa ngrekomendasiin salah satu resto steak itu. Jiakakak, udahlah itu yang namanya bahasa yang kluar dari mulut mungkin udah setara ama bahasa alien. Moga-moga lawan bicaranya ngerti Retha ngomong apaan. Wkwkwk. Doi juga bilang kalo nanti bakal ada pengumumannya, ditunggu aja.

Well, rasanya sih udah ngarep gitu kan ya kepilih bisa ke Dubai. Tapi nanti kalo ke sana, Retha gimana? Ama siapa? Nanti ngomong apaan di sana? Di sana bakal makan apa aja? Terlalu banyak pikiran bikin hati super gak tenang.

Sabtu, Minggu, gak ada kabar apa-apa tentang perDubaian itu. Berusaha buat gak mikir lagi. Dan emang beneran gak kepikir karena udah balik ke Jakarta dan menemukan kamar kos berdebu tebal sehingga alerginya Retha kumat.

Hari Senin adalah hari bertemu dengan sahabat-sahabat di kampus. Duduk di perpus sepanjang siang ama ngobrol ke sana ke mari tanpa mencari alamat. Dan ketika perut sudah memanggil untuk diisi, maka pergilah Retha dengan satu sahabat buat mamam siang. Baru dapet 2 suap mamam, tiba-tiba nama si CP muncul di layar hp. Lewat WA dia bilang kalo kayaknya aku keterima buat ke Dubai, jadi diminta buat kirim scan paspor n softcopy pas foto bekgron putih.

Alamak, itu masih KAYAKNYA? Trus kapan benerannya? Trus aku harus scan paspor n edit foto di mana? Seketika nafsu makan hilang dan berubah menjadi stres tiada henti. Lebay berat dah Retha ini. Begitu lihat email yang dikirim mbak CP juga dibilang ada 10 orang yang bakal berangkat, Retha makin deg-degan. Dikirim itinerarynya, ya ampun, itu beneran Retha mau ke Dubai? Karena udah tau namanya perusahaannya yaitu Acorn, trs searching2, kayaknya tuh perusahaan udah terkenal lah ya. Hehe.

Sejak hari itu, email menjadi sebuah hal yang paling dinanti. Mulai dari perubahan itinerary dan keluar nama-nama restoran yang bakal direview sampe akhirnya tiba pula email yang berisi e-visa, tiket pesawat, dan booking hotel untuk 10 orang yang berangkat. Di situ baru aku bener-bener ngeh kalo ini gak main-main. Perusahaan yang berangkatin ini menjamin aku pulang ke Indonesia kok, gak dijadiin trafficking. Hehehe.

Sampe akhirnya 10 orang ini ketemu buat briefing bareng dinner di The Grand Duck King, Setiabudi One Building. Di sana, bisa melihat langsung teman-teman yang bakal jadi teman seperjalanan 4 hari di Dubai dan kenalan langsung sama orang Acorn ID and SG. 

Dan seminggu kemudian, tepatnya tanggal 15 September 2015, Retha bareng 9 foodies n foodbloggers kece super menggelegar memulai perjalanan menuju negara yang belum pernah aku injak. Terlalu banyak tawa, senyum, canda, keringat, dan air mata yang mengiringi perjalanan ini semua. Retha bisa kenal orang-orang hebat di bidang kuliner ini bikin Retha gak ada apa-apanya sama sekali. Sungguh Retha, si foodie-kemarin-sore, memang anak beruntung. 

**Terima kasih banyak kepada Allah tentunya yang memercayakan padaku rejeki yang sangat amat di luar ekspektasi. Sure, I love You always, Allah…
*Pada Ridho, yang menjadi panjang tangan rejeki Allah yang memberitahukan berita ini dan menyemangati pas Retha jadi orang terheri sedunia.
*Pada semua teman yang rela dihebohin masalah foto dan kartu nama.
*Pada semua sahabat yang support Retha dari A ampe Z.
*Pada sponsor yang tak perlu disebut namanya. Oleh-olehnya segera dikirim.
*Pada Acorn yang percaya sama kemampuan Retha sehingga mau memilih Retha buat jadi perwakilan Indonesia. Semoga gak nyesel dan bakal ngasih aku job lain, mungkin? *ngarep*
*Pada Alshaya yang super kaya raya. Makasih Syeikh. Anda telah memberikan yang terbaik selama saya di Dubai. Dan semoga suatu hari nanti, Retha dan kawan lain diundang buat review lagi. Di US mungkin? *ngarep lagi*
*Pada 9 teman baru, Icha, Dika, Shanna, Sur, Juls, Hans, Ivy, Elly, Tika, semoga tali silaturahim kita gak kehenti sampe kapanpun. Keep in touch ya gaes!
*Dan pada seseorang yang ngaku fans beratku, yang rela nemenin ke mana pun aku minta ditemenin. Super terima kasih buat kado sepatu pink ukuran 40.5 yang akhirnya nemuin sepatu itu setelah 3 jam keliling KoKas, yang rela meluangkan waktunya buat anter jemput Retha pas briefing di tengah kesibukan kantornya, dan sampe akhirnya tumbang harus opname sebelum Retha berangkat ke Dubai. I wish you a lot of happiness, no more sick, and meet up your ‘nama bawah’ asap. I wanna meet you (again) soon! Can we?

Briefing over dinner.

FUN!

2 thoughts on “Mimpi Foodie-Kemarin-Sore

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s